The Asian Commercial Sex Scene  

Go Back   The Asian Commercial Sex Scene > Commercial Sex Info at your Fingertips > Adult Discussions about Sex

Notices

Adult Discussions about Sex Misc chit chat about sex, whores, girls, love and lust. No non sexual discussions please.

Asian Freeporn Image
No more waiting for downloads... Watch the best Asian Porn Videos whenever you want and wherever you want.

Reply
 
Thread Tools
  #1  
Old 28-10-2005, 12:09 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Cerita Lucah Melayu

bang Ipar Mahani Part 1

Namaku Mahani. Berusia 29 tahun. Berkulit cerah, berkaca mata
dan memakai tudung kepala, itupun bila keluar bandar atau masa
mengajar, bila di rumah aku lebih selesa membukanya sahaja.
Berambut panjang pangkal bahu dan bentuk tubuh badanku cantik.
Pakaian yang diminati, Baju Kurung, Kebaya, Kebarung dan Jubah
dan inilah jenis pakaian yang sering ku gunakan bila ke
sekolah. Bila di rumah aku lebih suka samada memakai kain batik
dan t’shirt, seluar slack sutera dengan kemeja, kekadang
sepasang gaun hingga ke paras betis, dan kekadang Baju Kurung
Kedah.

Walaupun pakain kerjaku semuanya longgar-longgar belaka tapi
pakaian yang aku pakai kat rumah sedikit sendat, dan tak secara
langsung mengikut bentuk tubuhku. Dari situ kekadang nampak
kurus sikit, tapi hakikatnya membentuk lekuk tubuhku. Malah
suamiku sendiri pernah berkata ‘bergetah’. Hobiku menonton video
dan selain itu berkhemah. Perwatakanku sedikit pemalu. Telah
berkahwin, suamiku berumur 29 tahun juga. Kami belum punya anak
dan berkemungkinan tidak akan punya anak kerana aku telah
disahkan tidak berkemampuan untuk mengandung anak atau lain
ertikata mandul.

Aku berkahwin pada tika umurku 25 tahun, iaitu pada 18 Mac 1995.
Masa tu masih lagi menuntut di pusat pengajian tinggi. Aku
bertugas sebagai seorang guru di salah sebuah sekolah menengah
di Kuala Lumpur. Suamiku pula bertugas sebagai seorang pegawai
di sebuah kilang di Petaling Jaya. Perkhwinan dan rumahtangga
kami aman bahagia sehingga kini, tapi di sebalik kebahgiaan itu
aku sebenarnya seorang isteri yang derhaka dan curang.
Begini ceritanya, suamiku mempunyai seorang abang yang mana
bekerja dan mengajar di sekolah yang sama denganku. Oleh kerana
itu, sebaik sahaja selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal
dengan abangnya. Aku panggil Abang Man sahaja. Beliau berumur 38
tahun genap pada 1 Julai 1999 yang lalu. Beliau masih belum
berkahwin. Selain kerana masalah mencari rumah sewa, juga
menjadi kemudahan untuk ku berulang alik bekerja. Kerana itu
selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal di rumah Abang Man.
Mulanya aku tidak bersetuju untuk tinggal dengan orang lain
kerana aku amat malu walaupun dengan abang ipar sendiri, tapi
atas pujukan suamiku maka aku terpaksa juga mengalah.

Di Kuala Lumpur kami tinggal di sebuah rumah flat yang punya
tiga bilik. Bilik pertama telah kami gunakan sebagai bilik
komputer dan perpustakaan mini. Satu bilik untuk Abang Man dan
satu bilik lagi Abang Man serahkan kepada kami suami isteri.
Untuk pengetahuan, Abang Man fizikalnya seorang yang tinggi,
malah lebih tinggi dari suamiku. Berwajah lembut, tenang dalam
berbicara bersesuaian dengan jawatannya sebagai guru kaunseling
di sekolah ku. Berkumis dan badanya agak tegap. Ramah dalam
berbicara, dan kerana itu walaupun baru mengenali Abang Man aku
tidak rasa kekok berbicara dengannya, malah antara aku dan
suamiku nampaknya aku seakan lebih banyak berbual dengan Abang
Man.

Dari suamiku sendiri beliau ada mengatakan dari kecil lagi dia
dan Abang Man begitu. Jadi tak hairanlah. Baik fizikal dan sikap
ramah-tamah jika nak dibandingkan dengan suamiku agak jauh
berbeza. Suamiku lebih banyak pendiamnya, sedikit rendah dan
sedikit kurus. Namun dia baik dalam melayanku walaupun
mengetahui kelemahanku.

Selama tiga bulan tinggal bertiga kehidupan kami berjalan
seperti biasa. Aku juga kian merasa selesa tinggal bersama Abang
Man. Selain tiap pagi dapat menumpang beliau pergi kerja aku
juga tidaklah keseorangan bila suamiku Ramlan keluar negara atau
bekerja hingga larut malam bila beliau buat overtime.

Sekurang-kurangnya aku tidaklah takut sangat.
Kehidupan kami terus berjalan dari hari ke hari dan bulan ke
bulan. Masuk bulan ke lima suatu hari suamiku telah ditimpa
kemalangan dengan sebuah Pajero dalam perjalanannya balik ke
rumah. Kecederaannya agak parah, malah sebaik saja sembuh
suamiku tidak lagi ‘berfungsi’ dalam ertikata hubungan sex.
Walaupun tampak tidak menjejaskan apa-apa dari segi zahirnya
namun kepuasan yang pernah aku nikmati dulunya tidak lagi aku
kecapi. Mulalah suamiku berubat ke sana-sini, malah tidak
sedikit wang yang telah habis, namun sia-sia belaka. Ketegangan
zakarnya lansung tidak wujud.

Dalam usia 25 tahun dan baru saja lima bulan mendirikan
rumahtangga, baru mula mempelajari merasa nikmat persetubuhan
yang tak pernah aku rasakan sebelum ini hilang sama sekali
dengan hanya suatu pelanggaran. Kekecewaan itu terasa di hatiku
apatah lagi batinku. Namun aku tetap tidak menunjukkannya kepada
suamiku. Aku hanya terdaya mampu melakukan yang ringan-ringan
sahaja, untuk memasukkan zakarnya ke dalam kemaluanku jauh sama
sekali.

Kini setahun aku tidak menikmati hubungan sex. Terlau kosong
kehidupan ini aku rasakan. Dari hari ke hari kehidupan kami
berdua terasa jauh dan semakin jauh. Suamiku lebih menumpukan
pada kerjayanya manakala aku pula lebih banyak termenung dan
terlalu buntu dalam banyak hal. Perbicaraan kami berdua tika di
rumah juga jarang-jarang, aku lebih banyak menumpukan pada kerja
anak-anak muridku, manakala suamiku pula sering sahaja buat
overtime.

Dalam pada itu rupanya Abang Man terhidu akan perubahan kami
berdua. Dia cuba memujukku untuk menceritakan padanya. Sebagai
seorang isteri, aku masih belum dapat menceritakan segala yang
aku rasai pada orang lain. Namun Abang Man seolah tidak berputus
asa, manakala aku pula terasa seakan diambil berat dan aku
perlukan seseorang untuk menenangkan fikiranku. Dalam situasi
ini hanya Abang Man insan terdekat yang dapat menghiburkan
hatiku. Hari demi hari aku terasa lebih senang berbicara dengan
Abang Man berbanding suamiku.

Mungkin kerana permasalahan yang beliau hadapi maka suamiku
jarang sangat berada di rumah. Dalam seminggu pasti 4 malam aku
akan tidur keseorangan. Masa aku di rumah lebih banyak kepada
membelek kerja siang hariku, dan kekadang aku berada di ruang
tamu menonton TV. Dan seringnya yang bersamaku ialah Abang Man.

Kematangan Abang Man dalam menasihatiku sedikit sebanyak
menimbulkan ketenangan di hati ini. Malah seringnya yang
menjamah makan malam masakan ku ialah Abang Man, suamiku pula
entah di mana.

Pada suatu malam jiwa aku rasa amat tertekan. Lebih kurang jam
tiga pagi aku bangun dan terus ke ruang tamu. Di situ aku
menangis mengenangkan nasibku. Tanpa aku sedari rupanya
perlakuanku telah diperhatikan oleh Abang Man. Kenapa dan
mengapa Abang Man terbangun tidak pula aku ketahui, kemungkinan
juga sebab esak tangisku itu. Yang aku sedar beliau telah duduk
di sebelahku dan dengan penuh lembut bertanya apa permasalahan
yang sedang aku hadapi. Kemudian terasa tanganAbang Man memegang
bahuku, entah secra tiba-tiba aku terasa lemah sangat. Terus aku
sembamkan mukaku kedadanya dan menangis semahuku. Aku tidak
sedar berapa lama aku begitu dan berapa lama pula Abang Man cuba
menenangkan aku.

Setelah kesedaran itu timbul baru aku sedar yang kini aku
betul-betul berada di dalam pelukan Abang Man. Peha kami rapat
dan bertemu, tangan kanannya memaut pehaku yang kiri manakala
tangan kirinya telah disilangkan ke belakangku dan memaut
pinggangku. Inilah kali pertama dalam sejarah hidupku tubuhku
dipeluk oleh orang lain yang mana selama ini hanya ku biarkan
untuk suamiku. Tak tahu apa harus aku lakukan…aku hanya berdiam
diri sahaja. Pada tika itu aku cuma berkain batik dan berbaju T
yang agak sendat dan Abang man pula cuma berkain pelikat dan
singlet.

Aduh… kenapa situasi sebegini harus terjadi. Aku ingin
meleraikan pelukan Abang Man tapi aku terasa malu andai wajah ku
ditatapinya nanti. Jadi aku terus saja berdiam diri. Dalam
keadaan begini terasa tangan kiri Abang Man mengurut-ngurut
lembut belakangku. Aku semakin lemas diperlakukan sebegitu..tapi
aku juga tidak mampu menolak. Dalam pada memikirkan bagaimana
jalan terbaik untuk aku menghindari dari sesuatu yang lebih jauh
terjadi, terasa tangan kanan Abang Man yang sedari tadi berada
di atas peha kiriku memicit-micit lembut pehaku. Aku semakin
gelabah dan nafasku semakin kencang.

Tangan kanan Abang Man semakin aktif bergerak, namun
lembut…turun ke paras lutut dan kemudian diurut naik ke atas
malah sampai naik hampir ke pinggangku. Terasa ibu jarinya
seakan dekat dengan kawasan laranganku. Diulangingnya
berulangkali…mungkin kerana melihatkan aku diam..Abang Man
semakin berani. Dan aku sendiri hairan, walaupun tubuhku
mengigil tapi segala perlakuannya aku biarkan.

Kerana kepalaku di bawah dagunya maka dalam keadaan begitu aku
sempat membelek gerak jarinya. Tangan kanannya kini di bawa pada
kedudukan antara pangkal pehaku yang atas dan pelipat
pinggangku. Di situ ia berhenti tapi jari tangan telunjuknya
diputar-putarkan di situ. Aduh semakin dekat terasa dengan
kawasan larangan tersebut dan geli sekali rasanya. Namun aku
masih lagi tidak berbuat apa-apa.

Dalam keadaan takut, geli dan rimas tiba-tiba terasa tangan
kanannya dilepaskan dari pehaku..belum sempat aku membuka mataku
untuk melihat apa yang terjadi..tiba-tiba terasa daguku disentuh
dan seterusnya di dongakkan ke atas. Aku hanya mampu memejamkan
mataku untuk tidak mengadap wajah Abang Man. Setelah kepala ku
terasa didongak jauh ke atas..tiba-tiba perkara yang tidak
terpikir olehku sebelum ini akan terjadi telah berlaku. Bibirku
dicium dan dikucup oleh Abang Iparku sendiri. Aku lemah sangat
pada ketika itu…yang hanya mampu aku terus membiarkan bibir
mungilku dijamah oleh bibir Abang Man..malah Abang Man mampu
membawa lidahnya ke dalam mulutku. Terus aku dikucupi
semahunya.

Bersambung........
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #2  
Old 28-10-2005, 12:11 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Abang Ipar Mahani Part 2

Seterusnya tubuhku terus mengigil bilamana terasa tangan kanan
Abang Man kini kembali berada di pehaku dan semakin diusap dan
digerakkan lembut naik ke atas….dari peha, diusapnya perlahan ke
perut dan seterusnya jari jemarinya betul-betul berada di bawah
pangkal buah dadaku. Aku yang sedari terus entah dan entah…panik
dan terus panik….dan akhirnya terasa dengan lembut sekali buah
dadaku telah dipegang oleh sekali lagi bukan suamiku. Dalam
kegelian aku sendiri terasa nikmat di buat begitu. Namun aku
masih berharap agar tidak terjadi lebih jauh.

Lidah Abang Man yang sedari tadi berada di ruang dalam mulutku
kini telah keluar. Namun wajahku pula menjadi sasaran ciuman dan
jilatannya…dan kemudian terasa lidah Abang Man semakin turun dan
mencapai tengkuk ku pula. Pada tika ini aku tidak lagi mampu
menolak seruan nafsu yang mana dalam aku cuba menolak ianya
seakan telah separuh menguasaiku. Habis batang leherku dicium
dan dijilatnya…Aku geli…geli dan ghairah…nafasku mula tidak
teratur. Tanpa aku sedari rupanya tangan kanan Abang Man telah
menyingkap dan memasuki baju T ku itu. Aku cuba menolak
tangannya keluar..namun Abang Man lebih mampu menguasainya di
ketika ini.

Buah dadaku di ramas dan diurut dengan coli yang aku pakai itu.
Seterusnya coliku diangkat…dan kini terseralahlah buah dadaku
yang ku jaga darimana-mana pandangan lelaki maupun perempuan
dari menatapi, kecuali suamiku. Aku terasa Abang Man berhenti
sekejap…lampu jalan yang terpasang sudah cukup untuk Abang Man
menikmati keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Dan…aduh,
perkara yang tidak pernah dilakukan oleh suamiku sendiri telah
berlaku tika ini. Abang Man dengan lembut menjilat putting buah
dadaku seterusnya menghisapnya dengan lembut sekali. Nafsu
semakin menguasai diriku.

Kedua tanganku seakan menolak kepalanya dari terus berbuat
begitu tetapi kekuatan aku tidak ke tahap maksima..kerana
sebahagian diri aku juga telah di kuasai nafsu dan keinginan
yang telah lama aku idamkan. Rasa sedap dan ghairah semakin
menguasaiku…dan seterusnya bila Abang Man menyingkap baju T
ku…aku pula dengan senang mengangkat tangan agar baju T senang
di buka seterusnya coliku pula. Mataku masih lagi terpejam
sedari mula tadi… Dan kini bahagian atas tubuh gebuku tiada
seurat benang pun menutupinya..dalam malu aku pasrah. Bagi Abang
Man tubuh ku terus dinikmati sepuas-puasnya malah rasanya tiada
sinci pun ruang tubuhku yang tidak terkena jilatan lidahnya.
Kemudian tubuhku ditarik dan aku terus rebah di atas sofa
panjang rumah kami.

Terasa Abang Man telah meniarap di atas tubuhku…peha kanannya
telah dimasukkan antara kedua belah pehaku. Bila saja Abang Man
menciumi bibir mungilku..badanya rapat ke tubuhku…dan seterusnya
bahagian peha kami bertindih. Pada tika itu peha kananku terasa
ditindih dan menyentuh sesuatu yang keras pejal dan besar.
Tangan kirinya di silangkan di bawah tengkukku manakala tangan
kanannya meramas lembut buah dadaku yang kini terasa semakin
keras dan puting buah dadaku terasa menonjol terkeluar sedikit.
Terasa urutan tangan kanan Abang Man mengurut dan
perlahan-lahan penuh dengan nikmat turun ke bawah… menyentuh
perut dan seterusnya..semakin jauh ke bawah…terasa lubang
pusatku di sentuh dan di cucuk lembut. Aku mengeliat
kegelian….tak lama di situ..Abang Man membawa tangannya terus
lagi ke bawah…menyentuh tundunku yang sememangnya aku sendiri
kagum selama ini. Terus terang sedari kecil aku memiliki sesuatu
yang amat tembam..malah kalau aku baring melentang…di kawasan
itu biasanya akan timbul sedikit. Gebu dan teramat tembam…malah
walaupun sebelum ini aku sudah disetubuhi oleh suamiku namun
kalau seluas mana aku cuba kankang dan rengangkan kedua belah
pehaku….namun sedikit pun bibir kemaluanku tidak akan terbuka.
Begitulah tembam dan gebunya kawasan tudun kemaluanku. Malah
sewaktu sering bersama suamiku juuga beliau sering mengatakan
padaku..’mengelembung" dan kekadang “apam’.

Akhirnya tangan Abang menyentuh kemaluanku…aku hanya mampu
terpejam dan merapatkan kakiku. Dengan lembut Abang Man membuka
kedua belah pehaku..aku pula seolah mengizinkan. Walaupun masih
beralaskan kain batik tapi aku tahu Abang Man menikmati
kelembutan dan tembamnya kawasan kemaluanku. Beliau
mengurut-ngurut lembut di situ…kekadang di’cekup’ dengan telapak
tangannya…diramas dan yang mengasyikkan bilamana Abang Man
menggunakan jari telunjukknya membuat pergerakan ke atas dan ke
bawah mengikuti alur kemaluanku. Setiap kali dibuatnya sebegitu,
tubuhku menginjak-nginjak tidak tertahan. Rupanya hebat sekali
bilamana kematangan menguasai jiwa seseorang dan dengan
kematangan dan kesungguhan itulah aku tewas dalam perlakuan ini.

Aku terus menikmati permainan Abang Man…kehausanku selama ini
nampaknya tak daya lagi untuk aku tahan…yang pasti aku akan
langsaikan segalanya malam ini untuk membayar setahun masa dan
nikmat yang terbuang. Namun aku tidak perlu untuk membalas
permainan Abang Man..kerana Abang Man terlalu mahir setakat ini
yang aku rasakan.

Rupanya kemaluanku telah mula mengeluarkan air pelicin. Jari
Abang Man masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut
sekali. Terasa kain batikku telah basah di kawasan alur
kemaluanku. Kemudian terasa dengan jarinya Abang Man
menekan-nekan ke dalam alur kemaluanku. Sedikit demi sedikit
terasa kain batik yang ku pakai telah di celah bibir kemaluanku.
Aku menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama
semakin tidak tertahan aku dibuai Abang Man. Tika aku hampir
untuk ke kemuncak tiba-tiba Abang Man melarikan jarinya…aku mula
terasa hampa, namun tiba-tiba Abang Man mengambil langkah yang
lebih drastik…kainku dilonggar dan kemudian dilucutkan dan
diikuti perlahan-lahan seluar dalamku dilucutkan. Terasa amat
malu aku pada Abang Man… Mataku terus ku pejamkan.

Terasa kedua belah tangan Abang Man menguak dan mengangkangkan
ke dua pehaku yang gebu itu. Aku merasakan permainan ini akan
sampai ke puncak namun tidak seperti yang ku sangka. Sesuatu
yang tidak terduga olehku dan tidak pernah dibuat oleh suamiku
telah dilakukan oleh Abang Man. Dia telah menciumi seluruh
kemaluanku di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahnya
menerokai lurah dan lubang kemaluanku, sekali lagi rasa ghairah
yang tidak bisa kuucapkan dengan kata-kata menjalar di seluruh
tubuhku. Aku pernah terdengar akan perlakuan sebegini tapi aku
tidak pernah terduga akan dilakukan sebegini pada malam ini.
Rupanya dalam diam Abang Man punya kepakaran dan kepelbagaian
teknik, tidak kusangka sama sekali.

Permainan jilat menjilat ini agak lama, kemudian Abang Man
merenggangkan kepala dan lidahnya dari kemaluanku. Terasa Abang
Man telah berada di celah ke dua belah pehaku. Aku pasrah kali
ini, apa saja yang akan Abang Man persembahkan nanti akan ku
turuti sahaja. Tika ini nafsu telah menguasai diriku seluruhnya.
Abang Man menindih tubuhku….sekali lagi kami bercium. Kali ini
berlainan, aku kini membalas tiap serangan Abang Man…sesekali
aku pula mengambil inisiatif memasukkan lidahku ke dalam
mulutnya. Sedap dn nikmat. Jauh di celah kangkangku terasa
sesuatu yang keras, besar sedang menikam-nikam ke sana sini,
mencari lubang nikmat agaknya.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #3  
Old 28-10-2005, 12:12 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Abang Ipar Mahani Part 3

Pencarian telah ketemu. Dapat kurasakan yang kepala zakar Abang
Man betul-betul pada sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir
kemaluan ku dikuak oleh zakar Abang Man. Terasa sempit sekali,
adakah lubang kemaluanku telah kembali sempit setelah agak lama
tidak diterokai atau aku sedang ditusuki oleh zakar yang lebih
besar dari suamiku. Kenyataannya aku dapat rasakan, kalau tidak
kerana air pelicin yang telah membasahi kemaluanku pastinya aku
akan menjerit sakit. Namun begitu ianya tetap amat ketat
kurasakan…tapi itulah kenikmatan yang ku inginkan. Zakar Abang
Man semakin jauh menerokai farajku…memang nyata zakar yang Abang
Man miliki jauh lebih besar, panjang dan tegang dari suamiku.
Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa farajku
telah dipenuhi sepenuhnya dengan rapat sekali.

Abang Man memulakan babak pertarungan yang sama-sama kami
inginkan ketika ini. Dari rentak perlahan sehingga permainan
sorong dan tarik ini semakin rancak. Tubuhku dihentak dengan
begitu gagah sekali…setiap kali Abang Man menjunamkan zakarnya
terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila di tariknya pula
seperti bibir farajku mengikuti keluar semuanya. Sesungguhnya
aku telah lupa bahawa zakar yang sedang menerokaiku itu ialah
zakar abang iparku sendiri… zakar yang kini berusia 35 tahun
sedang membelasah dan sedang menikmati tubuh gebu adik iparnya
sendiri yang berusia 25 tahun.

Aku tak kira itu semua, yang penting sebagai seorang perempuan
aku juga punya nafsu, aku juga punya keinginan, persetubuhan
bukan hanya hak lelaki..jadi apa salahnya aku menikmati peluang
yang ada sekarang, peluang yang aku impikan. Dan untuk Abang Man
pula, inilah hadiahku untuknya…sekurang-kurangnya tubuh gebuku
ini dan segala yang mengiurkan ini dapat beliau menikmati tanpa
mengeluarkan apa-apa modal. Malah aku tak rasa rugi apa-apa
dengan menyerahkan tubuh dan mahkotaku ini untuk dinikmati oleh
Abang Man…malah aku menyesal kenapa aku dipertemukan dengan
Ramlan suamiku dan bukannya Abang Man.

Sedar tak sedar lebih sudah 20 minit zakar Abang Man di dalam
farajku. Apa yang aku kagum dengan Abang Man, setakat ini aku
sudah dua kali mencapai ke kemuncak persetubuhan, sudah dua kali
tubuhku mengejang sekejang-kejangnya, tapi Abang Man terus
gagah, malah semakin gagah dan galak zakarnya menghentak
kemaluanku. Walaupun kepuasan sebenar persetubuhan telah dua
kali ku perolehi namun untuk membalas jasa dan budi Abang Man
yang besar ini aku juga harus dan aku juga mahu Abang Man
mencapai ke kemuncaknya. Sedar tak sedar aku telah membisikkan
ke telinga Abang Man meminta padanya untuk memancutkan air
maninya ke dalam.

Tak lama kemudian sekali lagi aku terasa ghairah untuk sampai ke
kemuncak yang amat sangat..dan pada masa yang sama nafas Abang
Man juga sedikit kuat. Akhirnya untuk kali ketiga pada suatu
kali persetubuhan aku mencapai klimaks ku...kali ini lebih hebat
kurasakan. Dalam pada itu tidak sampai pun 5 saat dari
kemuncakku…tiba-tiba Abang Man menusukkan zakarnya jauh ke dalam
dengan suatu tusukan yang padat dan dan pelukkannya ke tubuhku
erat sekali. Dan henjutan-henjutan kecil tubuh Abang Man
berlaku..aku dapat merasakan zakar Abang Man kembang kuncup di
dalam farajku. Sudah pasti Abang Man telah memancutkan air
hikmat zakarnya ke dalam farajku.

Kemudian Abang Man merebahkan badannya di atas badanku…dia terus
menciumiku sambil itu zakarnya tidak dicabut malah dibiarkannya
di dalam farajku. Aku pula merasa selesa dengan keadaan ini.
Sesuatu yang aku kagumi telah berlaku…walaupun Abang Man sudah
memancutkan air maninya namun zakarnya terus tegang, ini tidak
berlaku semasa aku aktif bersetubuh dengan suamiku. Biasanya
selepas memancut zakar suamiku akan terus lembik. Lebih kurang
10 minit barulah Abang Man menarik keluar zakarnya dari
farajku..sambil bibirnya mengukir senyuman manis ke arahku. Aku
tidak bisa membalas sebaliknya aku terus mencapai baju, coli dan
kainku dan terus bergegas lari ke dalam bilik.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #4  
Old 28-10-2005, 12:13 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Abang Ipar Menggoda Ku

Abang Ipar Menggodaku

Ini bukanlah pengalaman pertamaku kerana ketika kejadian itu aku telah pun bersuami dan beranak dua. Kisahnya bermula pada suatu pagi dalam pukul 7.00 pagi. Ketika itu cuma aku dan dua orang anakku yang berada di rumah. Suamiku hantar aku balik kampung sempena cuti sekolah (aku seorang guru) dan dia berkursus di alor setar. Emak dan ayah pula ikut rombongan ke kelantan selama tiga hari.

Jadi pagi itu aku baru sudah mandi bila aku dengar abang iparku, Erry, sampai kat muka pintu. Masa tu aku berkemban dengan towel aje. Dia datang untuk bagi kueh yang kakakku, Ella, buatkan. Mungkin ada banyak lebih agaknya.

"Effa..ini kueh kak ella kau bagi" katanya.

Aku suruh dia masuk. Aku perasan dia pandang aku tak lepas-lepas.masa tu anak-anak aku tidur lagi. Aku mintak dia tunggu kejap sebab nak pakai baju.sambil dia nak buka pintu 'grill' rumah tu aku pun masuk kedalam bilik nak pakai baju. Tiba-tiba masa aku tengah membongkok nak pakai seluar dalam aku perasan dia dah berdiri kat belakang aku. Belum sempat aku buat apa-apa aku rasa tangan dia dah memegang pinggangku. Masa tu aku kaget tak tahu apa nak buat. Nak kata aku tak suka abang ipar aku ni tak boleh juga sebab dari dulu lagi aku dah perasan yang dia suka kat aku. Jadi aku sedikit sebanyak banggalah juga sebab masih ada orang yang bagi perhatian pada aku walaupun dah beranak dua dan badan pun dah mula gempal.

Masa dia pegang pinggang aku tu sebenar aku suka tapi aku tak boleh tunjuk yang aku suka. Jadi aku cuma kata "eh! abang buat apa ni..." aku tak dapat meneruskan kata-kata kerana dia telah mula mencium tengkukku sambil memeluku dari belakang. Sebenarnya pada masa itu aku sangat ingin di perlakukan begitu kerana suamiku telah lama tak menyentuhku. Jadi aku cuma membiarkan sahaja apa yang dibuatnya padaku.sambil bibirnya mencium tengkukku tangannya meramas tetekku yang masih terbalut dengan towel. Aku dah mula khayal bila dia mula menghisap tetekku. Nafasku mula ku rasakan sesak. Perlahan-lahan dia merebahkan ku keatas katil sambil bibirnya kini merayap keatas sambil mencium leherku dan akhirnya hinggap di bibirku. Aku yang dah mula hanyut masa itu membalas kucupannya dengan ghairah tanpa teringatkan kedua-dua anakku yang sedang terbaring tidur diruang tamu. Sambil kami berkucupan itu jarinya telah pun menjelajah pantatku dan sedang menggentel kelentitku. Aku terus hanyut....kemudian perlahan-lahan bibirnya merayap turun sambul mengucup seluruh tubuhku. Aku tak tahu berapa lama aku khayal sambil memejamkan mata kerana bila aku buka mataku seketika aku dapati abang iparku telah pun menanggalkan baju dan seluarnya. Bibirnya semakin turun melepasi pusatku dan aku merasakan nikmatyang amat sangat. Pantatku telah banjir.

Kemudian aku rasakan lidahnya menjilat kelentitku dan badanku mengelupur menahan geli dan merasakan nikmat yang tak pernah aku rasa dari suamiku sebelum ini. Aku terus memegang dan menarik kepalanya sambil kakiku mengepitnya.aku klimaks ..... abang iparku kemudian mula merangkak naik dan mula memasukkan senjatanya kedalam pantatku dan terus mendayung.

Aku tak tahu berapa lama dia melepaskan geramnya kepadaku kerana apabila aku nak klimaks kali kedua aku peluk dia kuat-kuat dan dia pun pancut serantak dengan ku.

Setelah dia puas aku tengok dia macam serba-salah dan macam rasa bersalah. Aku pun kata "Dah lah tu bang, baliklah cepat nanti orang nampak". Dia pun segera pakai baju dan seluar dan dalam tergugup meminta maaf dan kemudian mengucapkan terima kasih. Tidak ada siapa yang tahu perkara itu sehingga kini dan kami masih lagi meneruskan aktiviti ini bila ada kesempatan.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #5  
Old 28-10-2005, 12:14 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Abang iparku ganas

Aku masih lagi bersekolah dan tinggal di rumah kakakku. Suaminya seorang tentera
dan kakakku seorang jururawat yang selalu kerja shift pagi. Aku pula bukanlah dara lagi kerja sudah selalu bersetubuh dengan kekasihku.

Pada suatu hari aku telah berpisah dengan kekasihku dan sudah hampir seminggu pukiku tidak
dikerjakan. Lubang pukiku sudah melolong-lolong minta disetubuhi. Hinggalah suatu hari aku mendapat idea untuk menggoda abang iparku. Kakak seperti biasa balik pagi kerja dari malam hingga pagi. Aku sengaja memakai baju tidur yang nipis tanpa bra dan lalu di depan abang iparku yang sedang menonton TV. Aku rasa matanya terbeliak melihat aku tapi aku buat-buat tidak tahu saja.

Aku sengaja tidur lewat malam itu setelah semua anak buahku tidur. Tiba-tiba ketika aku sedang berada di dapur untuk membuat minuman, abang iparku datang dan meramas buah dadaku. Aku pura-pura meronta dan mengatakan "jangan bang.." tapi abang ipar terus menyelak baju tidurku dari atas bahu dan menghisap puting susuku. Aku masih lagi berpura-pura menolak dan lari ke ruang tamu. Abang iparku terus mengejar dan memeluk dan mengangkat aku ke atas meja makan. Dengan ganas dia terus menyelak baju tidurku dari bawah dan membuka seluar dalamku.

Dengan ganasnya dia menguak pukiku dengan tangannya dan menjilat lubang pukiku. Aku yang memang menunggu untuk dijilat lubang puki kerana inilah acara yang paling sedap
kalau aku dikerjakan. Dia pun mengatakan" sedapnya lubang puki mu sayang" Aku yang tengah kesedapan terus mengangkangkan pukiku seluas-luasnya dan lidahnya semakin ganas sambil dia menghirup air-air yang keluar dari lubang pukiku. Lepas itu dia bangun dan menghisap puting susuku. Dia katakan susuku keras dan besar. Aku yang sudah tidak tahan menunggu di amput terus merengek-rengek "Abang lekaslah kerjakan lubangku" Dengan sekali sentap sarungnya kerana dia tidak memakai seluar dalam, batangnyg yang besar dan keras terus menerja ke dalam pukiku yang menganga dengan luasnya. "ABang, sedapnya batangmu bang...kerjakan lubang pukiku ini bang" meja makan itu berbunyi-bunyi tapi kami tidak peduli kerana anak-anaknya masih kecil lagi. Dia turunkan aku ke lantai dan mengerjakan aku dengan ganasnya. Dia katakan pukiku sungguh sedap dan lazat.

Dia terbalikkan aku dan mengerjakan aku seperti anjing. Malam itu saja aku dikerjakan hampir 10 kali. Abang iparku ini ganas dan kuat nafsu. Kadang-kadang tengahari aku ponteng sekolah dan dia akan pulang untuk beromen denganku. Lain lagi dalam kereta, hampir runtuh kereta dibuatnya. Lubang puki sudah luas lubangnya kerana dikerjakan setiap malam.
"Abang..pukiku ini dah luas lubangnya abang asyik kerjakan" Dia ketika itu tengah mengerjakan lubangku dengan batang butuhnya hanya berkata "Lubang pukimu hanya untuk santapan batang butuhku sayang"

Hari ini aku masih lagi tinggal bersama kakakku dan lubangku masih lagi ghairah dengan batang abang iparku.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #6  
Old 28-10-2005, 12:16 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Aku Dan Muridku

Peristiwa ini berlaku dua tahun dahulu sebelum aku berpindah ke sekolah baru. Aku mengajar di sebuah sekolah menengah di Kuala lumpur. Aku mengajar matapelajaran matematik dan Pj Tingkatan 3. Peristiwa ini berlaku semasa aku sedang mengambil alat unutk mengajar Pj. Sedang aku tertonggeng-tonggeng mengambil Bat rounders dari bakul di dalam setor aku tak perasan Syadli dan Hakim, (bukan nama sebenar) sedang leka memerhatikan punggungku yang padat. Sebenarnya mereka berdua ni menyorok di belakang rak menyimpan alat-alat senaman yang lain.

Setelah membahagi-bahagikan alatan tersebut kepada murid-murid aku menyuruh mereka ke padang dahulu. Sedang aku leka menyusun semula alatan yang bersepah, mataku terpandang ada satu lagi bat rounders yang tertinggal. Aku memegang bat tersebut dan bercadang ke padang untuk mengajar murid-murid. Sambil aku berjalan ke suis lampu aku gosok-gosok bat yang di varnish licin itu. Tiba-tiba perasaan ku terasa semacam aje. Aku rasa ada suatu perasaan yang pelik. Tiba-tiba sahaja ghairah aku datang apabila teringat cerita blue yang aku tonton dengan suamiku malam tadi. Best betul ceritanya sehingga kami tak sempat masuk bilik. Depan TV aje kami dapat dua round. Mujur anak-anak ku, Fareed dan Azlan (bukan nama sebenar) dah tidur. Tanpa menyedari yang kedua-dua muridku tadi sedang memerhatikan aku aaku terus menggosok-gosokkan hujung bat tersebut ke cipapku.

Aku merasai cipapku mula basah. Terus aku padam lampu dan menuju ke bahagian hujung setor yang menempatkan tilam lompat tinggi. sambil membaringkan badan aku mula menyelakkan kain baju kurung ku keatas. Aku tak memakai baju sukan kerana susah nak pakai tudung. Pengetuapun nampaknya tak kisah. Setelah kainku terselak aku acukan hujung bat tersebut ke cipapku sambil mengosok-gosokkannya. Dengan mata yang terpejam kesedapan sebelah tanganku kuramas tetek ku yang sudah menegang. Tiba-tiba aku rasa pehaku disentuh orang. Dengan kelam kabut aku membuka mata dan terus menurunkan kain. Alangkah terperanjatnya aku apabila Syadli dan Hakim sedang menyentuh pehaku yang putih. Aku terkedu tak dapat berkata-kata. Hakim dengan rakus memegang hujung kainku dan menyelaknya keatas semula.

Aku bagaikan terpukau membiarkan sahaja perlakuan Hakim dan Syadli. Mungkin kerana terperanjat aku membiarkan sahaja pehaku di raba dengan ganas oleh Syadli. Hakim menolak badanku keatas tilam. Dari posisi duduk kini aku terbaring di atas tilam lompat tinggi itu. Syadli mula merapatkan kepalanya ke celah pangkal pehaku dan mula menjilatnya dengan rakus. Aku tersentak apabila kurasakan lidahnya menyentuh celah rekahaan cipapku yang sudah basah itu setelah menyelakkan seluar dalamku. Hakim cuba mengungkap baju kurung ku keatas. Yang lebih menghairankan aku boleh mengangkat badanku untuk meloloskan bajuku. Setelah baju terselak hingga keleher Hakim menyingkap braku dan tersembullah tetekku yang tersedia dengan putting yang sudah tegang. Hakim dengan rakus menyonyot putting tetekku.

Berdecit-decit bunyinya. Segalanya berlaku tanpa sebarang kata-kata. Syadli menarik seluar dalamku kebawah dan aku sekali lagi dengan rela mengangkat punggungku untuk menyenangkannya menarik seluar dalamku kebawah. Lidah Syadli semakin dalam menujah rekahaan kemaluanku. Kepalaku tersentak kebelakang apabila dia menyonyot sambil menggigit lembut kelentitku. "Erggghh" itulah satu-satunya dengusan yang terkeluar dari mulutku sejak mula aku ' dicabul?' oleh muridku sendiri. Hakim masih mengerjakan tetekku silih bertukar ganti. Dari kiri ke kanan. Aku mula berada di alam khayalan. Tanpa disuruh aku mengangkangkan kakiku supaya Syadli mudah mengerjakan cipapku. Setelah cipapku benar-benar becak Syadli mula menurunkan lidahnya yang basah kearah kawasan antara cipap dan duburku.

Nikmatnya tak boleh digambarkan lagi. Suamikupun tidak pernah sampai kedaerah itu. Setelah beberapa kali lidahnya menjalar kesitu dia menurunkannya lagi ke bawah. Aku mengangkat sedikit punggungku agar mudah lidahnya bekerja. Dia membasahkan lubang duburku dengan air liurnya. Kemudian dia meminkan lidahnya di situ. Ternganga mulutku apabila lidahnya yang licin terkena bibir duburku. Sedang enak aku diulit impian aku terasa Syadli menolak punggungku kesisi. Aku faham tujuannya. Aku mengiringkan tubuhku menghadap ke arah Hakim. Syadli merubah posissinya kebelakangku dan menjilat punggungku dari rekahan atas hingga ke bibir duburku. Aku mengangkat kaki kiriku keatas dan meluaskan lagi rekahan celah pehaku agar senang Syadli menjilat bibir duburku. Hakim yang dari tadi menghisap tetekku kini berdiri dan melondehkan seluarnya. Tersembullah senjatanya yang tidak berapa besar tersebut, sesuai dengan umurnya 13 tahun itu.

Dia menyuakan senjatanya itu kearah mulutku. Aku yang tidak pernah menghisap alat kelamin lelaki seumur hidup menggenggam senjata Hakim dan menariknya kearah bibirku. Walaupun tak pernah hisap kote tapi aku biasa tengok dalam video. Jadi dengan tiada masalah aku memasukkannya ke dalam mulutku. Oleh kerana tidak selesa mengiring begitu aku terus berubah posisi meniarap. Bahagian punggung ku tinggikan sedikit agar mudah Syadli menujahkan lidahnya kedalam lubang duburku. Barulah aku tahu nikmat bermain lubang dubur. Sambil menjilat Syadli membasahkan jarinya dan menjolok kedalam lubang cipapku. Aku menggerakkan punggungku kedepan dan belakang.

Kote Hakim habis ku hisap hingga kepangkal. Ternganga Hakim menggenggam kepalaku yang bertudung. Apabila aku tidak dapat bertahan lagi aku menarik rambut Syadli mengisyaratkan agar dia mula masuk kedalamku. Syadli faham dan terus bangun dia membaiki kedudukannya di belakangku untuk memasukkan kotenya. Aku mendapati agak sukar baginya lalu aku mula menaikkan lagi punggungku. Kedudukan ku sekarang adalah dalam posisi 'doggie style' kata suamiku. Syadli tanpa membuang masa mengacukan kepala kotenya betul-betul di bibir cipapku dan menolaknya ke dalam. Ahhhh enaknya kurasakan ketika itu. Kote Syadli agak besar dibandingkan dengan kote Hakim. Mungkin kerana dia keturunan mamak. Syadli semakin laju menujah lubang cipapku dari belakang.

Aku membuka mulut. "Peeerlllahan, perlahan, nanti cepaaaaat keluarrrr, eeegggrh" kata-kata tersebut keluar dari mulutku. Syadli yang tidak berpengalaman terus juga menujah dengan laju. Mungkin dia sudah tidak tahan sangat dengan kemutan-kemutan yang kuberikan. Tiba-tiba Syadli merapatkan kotenya hingga kepangkal dan terasa hangat dalam cipapku. Syadli dah sampai tapi aku masih belum. Hanya dua tiga tujahan sahaja lagi untukku klimaks. Terus ku tarik tangan Hakim dan mengarahkannya kebelakang menggantikan Syadli yang sudah tewas. Hakim dengan segera bergerak ke bahagian bawah tubuhku. Aku dengan segera menelentang dan menggangkangkan kakiku. Setelah Hakim memasukkan kotenya aku mengemut cipapku semahunya dan klimaks. Hakim semakin laju menujah kotenya kedalam cipapku dan pancut dalam selepas beberapa tujahan yang ganas. Aku menarik Hakim baring di atas badanku. Kami berpelukan beberapa minit sebelum aku menolak badannya dan terus mengambil seluar dalamku. Setelah agak puas hati dengan pakaian dan membetulkan tudung lebih kurang aku terus menuju ke bilik air guru dengan fikiran yang bercelaru.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #7  
Old 28-10-2005, 12:17 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Aku Yang Curang Part 1

Kisah kecuranganku ini berlaku sekitar april 1997…

Segala-galanya bermula apabila aku berpindah ke Shah Alam setelah mendapat pekerjaan baru. Aku menyewa di sebuah apartment yang di setiap tingkatnya mempunyai 4 pintu (rumah ler tu)
Setelah hampir 1 minggu aku mula mengenali jiran² di tingkat aku iaitu 3 keluarga melayu termasuk aku dan 1 keluarga cina.
Macam biasalah, kesemua mereka ini bekerja – ibarat kata pepatah; pergi pagi balik petang, dapat gaji bayar hutang…hehehe…gurau sikit.
Dalam ramai² jiran aku, ada seorang jiran ni yang agak unik dan sering menarik perhatian aku. Dia ni kecil molek dan amat manis orangnya, mempunyai sebuah senyuman yang menawan, kekadang bertudung kekadang tidak, umur dalam lingkungan 23 tahun, mempunyai seorang baby perempuan berumur kurang setahun dannn seorang suami – berbangsa cina dan berumur dalam lingkungan lewat 40 tahun, kalau aku tak silap lah…tapi tua lah. Ni lah yang aku tak puas hati dan rasa amat tercabar, ngapalah diserahkan pusaka ibu miliknya itu kepada orang tua…tergamak dia, tapi dah jodoh nak buek camno, tak dapeklah den nak nolong ehh.
Setiap petang selalunya balik kerja akan sampai rumah lebih kurang pukul 5.30 dan time itu jugalah selalunya dia akan balik dan hampir setiap hari kami bertembung, bertentang mata dan tersenyum simpul antara satu sama lain tanpa berkata² sebab aku ni memanglah pemalu sikit orangnya (malu-malu kucinggggggg).

Babak Warm-Up…

Kisah stim aku yang pertama bermula hampir 5 bulan selepas itu (bulan Mac, dan masa ini aku dah tau nama dia Anisah) pada petang tu, seperti biasa aku balik dan sedang aku nak parking kereta aku, tetiba aku nampak Anisah berada di dalam keretanya dan sedang siap² nak keluar. Oleh kerana di sebelah kanan keretanya ada beberapa parking lot yang kosong, aku pun parkingkan kereta itu di sebelah kanan keretanya dengan jarak 3 parking lot. Kemudian aku berpaling memandang Anisah dan di kala itu dia sedang membuka pintu untuk keluar. Sedang dia hulurkan kakinya untuk keluar, tetiba ntah dari mana datang angin yang agak kuat bertiup dan secara langsung telah menyelakkan skirt labuh ‘lepas’ nya. Oleh kerana belahan skirtnya sampai ke pinggang dan posisinya yang agak mengangkang, maka skirt labuhnya itu telah terselak luas dek tiupan angin itu sehingga menampakkan pangkal pehanya yang putih bersih dan telah memukau pandangan mataku. Anisah yang perasan aku merenungnya dengan pantas menutup pehanya kembali dan memandangku dengan raut wajah kemalu-maluan. Kemudian dengan satu jelingan manja yang terselit seribu pengertian, dia melangkah masuk ke rumahnya.

Sejak itu perasaan aku jadi tidak keruan, hatiku meronta-ronta untuk melihat, menilik dan seterusnya menikmati ‘rahsia’ pusaka ibu miliknya itu. Walaupun sudah beristeri dan mempunyai seorang anak, tapi untuk melepaskan perasaan ghairah yang tak tertahan, kekadang tu terpaksalah aku melakukan aktiviti gusti 5 lawan 1 (melancap lerr…) sambil fikiran aku berkhayal wajah dan tubuh bogel Anisah yang aku pasti sungguh menggiurkan….dadanya yang mon+++, putingnya yang kenyal, buntutnya yang menonjol-nonjol dan pastinya pantatnya yang sempit, berkemut-kemutan serta meleleh-leleh air lazatnya….peehhhhh…
Aku terus menanti dengan sabar bilakah saat yang indah itu akan tiba walaupun kesabaranku makin lama makin berkurangan dan makin hari aku merasakan harapanku semakin tipis… namun…kata orang kesabaran itu pasti ada balasannya…dan pada hari yang bersejarah itu….

Babak Stim

Hari itu adalah hari kesepuluh selepas kelahiran babyku yang kedua, dan macam biasalah, aku telahpun menghantar anak bini aku ke kampung…jadi bujanglah aku dalam sebulan ni…hehehe…
Pukul 10.00 malam, aku kembali dari gerai berhampiran setelah pekena teh tarik dan roti canai. Ntah mengapa hujan turun dengan lebat-selebatnya. Aku pun keluar dari kereta sambil berpayung. Sambil berjalan aku meninjau² kereta Iswara Anisah dan tiba-tiba…dalam kesuraman malam dan kelebatan hujan, aku melihat ada seseorang dalam kereta itu dan seolah-olah sedang melambai ke arahku. Akupun terus merapati kereta Anisah dan mendapati Anisah dan babynya sedang berlindung dalam keretanya dek kerana hujan yang lebat. Dengan suara yang terketar² kesejukan memberitahu babynya demam dan tidak boleh kena hujan. Anisah meminta aku untuk menolong memayungkannya hingga ke pintu rumah. Oleh kerana saiz payung yang kecil dan untuk mengelakkan dari terkena hujan (tapi kena juga…) sambil berjalan akupun terpaksa merapatkan tubuhku dengan tubuh Anisah dan tanpa disedari aku telah memeluk pinggangnya. Apabila sampai ke pintu rumah, ku lihat pipi Anisah kemerahan mungkin kerana menahan malu. Oleh kerana Anisah sedang memangku baby, akupun mengofferkan diri untuk membuka kunci pintu rumahnya. Mungkin kerana mengenangkan jasaku, Anisah mengajak aku masuk ke dalam rumahnya sebentar untuk minum kopi buat memanaskan badan lagipun dia kata bini aku bukan ada kat rumahpun…(terkejut aku camna dia boleh tau hal ini…tapi mungkin sebab dia ni seorang jiran prihatin kot…).
Setelah manghantar babynya ke bilik, Anisahpun menjenguk aku di ruang tamu. Lantas aku pun bertanya tentang suaminya. Anisah dengan suara yang agak sayu memberitahu yang suaminya outstation ke Cameron Highland selama 2 minggu kerana urusan pembelian dan penerokaan tanah balak bagi pihak syarikatnya. Dah seminggu dia keseorangan bersama babynya dan tadinya dia baru balik dari klinik, tak sangka pula hujan akan turun dengan lebatnya. Semasa bercakap² itu barulah aku perasan yang Anisah memakai blouse satin cream yang amat nipis. Oleh kerana tempias dek hujan dan basah, blousenya menjadi transparent dan melekap pada tubuhnya serta menyerlahkan buah dada di sebalik coli half-cupnya. Aku terkedu dan menelan air liur.
Menyedari mata aku seolah-olah sedang menelanjangi tubuhnya, Anisah lantas menuju ke dapur sambil berkata dengan manja “Hai cik abang oiii, janganlah tengok orang macam tu, awakkan sedang berpuasa”.

Tubuhku yang agak sejuk serta merta menjadi panas dek gelodak nafsu yang kurasakan bagai badai yang melanda tiba². Kini aku serahkan diriku kepada nasib…dengan perlahan aku bergerak ke dapur dan kulihat Anisah sedang membancuh kopi sambil membelakangiku. Kulihat tubuh Anisah sungguh menggiurkan dan kejantananku rasa cukup tercabar….aku nekad…
Dengan perlahan dan hati yang gementar aku merapatkan tubuhku hampir ke belakang Anisah. Merasakan ada dengusan nafas yang kuat di belakangnya, dengan pantas Anisah memusingkan badannya dan tanpa sengaja melanggariku hingga hampir hilang keseimbangan. Aku pun lantas mendakap tubuhnya dari jatuh. Anisah meronta dalam dakapanku. Aku pun berkata dengan suara tersekat² “ Please Anisah, please sayang…please be calm and listen to me…I’m not gonna hurt you. I love you and I’m waiting for this moment since first time we met.” Anisah terpampan setelah mendengar kata²ku. Aku merenung tajam ke dalam matanya dan dengan perlahan aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang sedikit terbuka tapi kaku….hmmm sweetnya kurasakan. Dan inilah pertama kali aku merasai kemanisan & keghairahan mengucup bibir isteri org. Perhhhh, tu baru bibir…belum kucup pantat dia lagi…hhhesshhhhh

Babak Foreplay…

Ternyata kucupan pertamaku telah berjaya menghangatkan gelodak nafsu Anisah. Aku dapat merasakan betapa Anisah begitu menginginiku so badly…yelahkan, babynya baru beusia 2½ bulan dan pastinya dia dan suaminya masih berpuasa sepertiku…dan dalam diam² aku tau betapa Anisah juga menyukaiku…sebab kalau nak dibanding ngan suami dia, pastilah aku lebih hensem & lebih uummpphhh..hehehe…Ciuman kami menjadi semakin rakus. Kami saling hisap-menghisap, sedut-menyedut, kulum-mengulum bibir dan lidah masing-masing. Setiap inci ruangan mulutnya lidahku jelajahi. Kami semakin hilang kawalan…sambil berkucupan, tanganku dengan kasar meraba seluruh tubuh hangat Anisah…leher, belakang, dada, pinggang dan pehanya…yang masih berbalut pakaian. Desiran suara kami begitu mengasyikkan… ”sseerrrrrrr…uuuhhhhh….ppessssss….hhehhhhhhhh” begitu ghairah menikmati kelazatan beromen antara 2 insan….
Kemudian, aku mengangkat tubuh Anisah ke atas kabinet. Aku memandang wajah layu Anisah dan berkata, “ Sayang, may I…?” Anisah mengangguk lemah…lantas aku pun dengan perlahan menyingkap baju Anisah dan seterusnya coli half-cup pinknya…tu dia…terserlah di hadapan ku bukit indah yang sering kuimpikan. Dengan perlahan aku mencium dada Anisah. Ku menikmati setiap aroma yang terbit dari tubuhnya…sungguh memberansangkan. Lidahku menjalari setiap ruangan dada Anisah, memusing-musing di sekitar buah dadanya, sambil kedua tanganku meramas-ramas lembut buah dadanya…memang mengasyikkan…Anisah berusaha menggerakkan buah dadanya supaya putingnya bersentuhan dengan lidahku untuk disedut…hhmmm, akupun tidak menghampakan harapannya dengan menyedut-nyedut putingnya yang agak besar dan tegang itu. Terlentik-lentik badan Anisah menahan keghairahan yang melanda dirinya dek sedutan lidahku.
Kemudian, setelah puas bermain disekitar dadanya, lidahku meneruskan penerokaannya ke bahagian perut & pusat Anisah. Di kala ini, tangan aku mula menyingkap skirt hitam labuh yang dipakainya ke atas hingga terserlah pantiesnya yang berwarna pink dan berbunga² lagi…hehe.
Sambil lidahku bermain² di sekitar perutnya hingga ke ari-ari, kedua-dua tanganku mengusap rakus peha, lutut dan betis Anisah. Tidak tahan dengan rasa geli yang melanda, Anisah mengepit kedua kakinya ke pinggangku. Maka, batangku yang sememang dah stim gila dalam kurungannya menjadi semakin stim apabile bertembung dengan pantat Anisah yang juga masih dalam kurungannya.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #8  
Old 28-10-2005, 12:18 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Aku Yang Curang Part 2

Aku merasakan saat yang dinanti telahpun tiba. Aku pun dengan gelojohnya membuka bajuku dan campakkan ke lantai, begitu juga dengan blouse dan coli Anisah. Kemudian, tanpa berlengah aku unhookkan skirt labuh Anisah dan melorotkan ke bawah. Kini hanya tinggal pantiesnya saja…dan aku biarkan buat sementara waktu. Seolah-olah mengerti kehendakku, Anisah membuka butang seluarku dan seterusnya unzipkannya…nah tu diaaaa…pusaka +++ gajah ku terus terpantul keluar. Ayat pertama yang keluar dari mulu Anisah ialah “ Eh! Abang tak pakai seluar dalam yea?” Aku hanya tersenyum agak malu sikit sebab rahsiaku telahpun terbongkar..hehe…
Then, aku kembali mencium mulut Anisah. Tanganku mula tak sabar untuk merasai pantat Anisah, so, tanpa berlengah, akupun meraba-raba pantat Anisah yang masih berbalut itu. Tertanya rabaan dan gosokkan tanganku membuatkan Anisah ‘hilang’ sebentar. Aku yang semakin ghairah terus menurunkan kepalaku ke celah kelangkang Anisah dan mulutku dengan pantas menggigit manja pantat anisah yang temban itu. Kemudian, aku melurut panties Anisah ke bawah. Puuhhhhh, cantik dan indah betul pantat Anisah ni. Bulunya ditrim halus mungkin sebagai persediaan untuk dirasmikan oleh suaminya kut nanti…hehe…Sebelum aku menjilat pantat Anisah, aku mendekatkan hidungku dan menyedut dalam-dalam….hhuiiyoooo, aromanya sungguh mempersonakan dan menyetimkan….Tanpa berlengah akupun menjilat-jilat pantat Anisah…bermula dari pangkal dubur hingga ke atas…Apabila melalui lurah pantatnya yang masih sempit itu, aku menusukkan lidahku sedalam-dalamnya. Apabila berjumpa dengan kelentitnya, aku sedut semahu-mahunya…Suara Anisah dikala ini tak payah nak citer ler…meraung-raung (tak der lah kuat sangat…secukup rasa) “Abangggggggggggggg….aduiiiiii banggggggggg…issshhhhhhhhhhhhhhh…hahhhhh….hahhhhhh …babbanggg..tolonggg…bang” sambil tangannya meramas-ramas rambutku…sakit juge siut…hehe….tugas jilatku selesai apabila Anisah mencapai klimaks yang pertama…dan dengan suara lemah dan tersekat-sekat berkata “ banggg, cukup banggg…cukup…nisah dah tak tahan dah nii….”

Aku pun menegakkan badanku sambil membiarkan Anisah memulihkan semangat kembali. Anisah meminta aku menurunkannya ke bawah. Then, Anisah duduk berlutut dan kepalanya betul² mengadap batangku yang sedang mencanak tu. Sambil menggenggam batangku Anisah mendongak kepala memandangku dengan tersenyum…dan sekelip mata kemudian kulihat batangku telah ditelan ke dalam mulutnya….Oohhhhhhhhhhhh…sungguh indah dunia ini kurasakan…Anisah mengulum batangku dengan rakusnya dan sesekali aku terjingkit-jingkit menahan kengiluan apabila batangku terkena gigi Anisah. Setelah hampir 10 minit Anisah mengulum, menjilat, menyedut-nyedut dan menggigit² manja batangku, aku rasa dah tak dapat bertahan lagi…aku merasakan kenikmatan semakin menuju ke puncaknya. Air maniku semakin berkumpul dan kini mula bersiap-sedia untuk melakukan tujahan…dan akhirnya dengan tubuh yang kejang dan suara terketar² macam lembu kene sembelih, aku pancutkan air mani yang pekat ke dalam mulut Anisah…Anisah terperanjat dan terus menarik mulutnya dari batangku sambil mengemam air maniku. Sambil tersenyum malu dan memukul pehaku, Anisah berlari ke sinki untuk membuang dan mencuci saki baki air mani dan mulutnya. Aku memandang Anisah dan bertanya “Laaaaaaaaaaaaaaa…ngapa tak ditelan semuanya…boleh buat awet muda tau”
Anisah tersenyum menjeling…..”abang ni….teruk laa”
Kemudian, aku memeluk Anisah, mencium mulutnya dan berkata, “ Thanx sayang…” “Nisah pun sama juga” balasnya. Setelah berpelukan, akupun mendukung Anisah ke bilik tidurnya…untuk meneruskan babak seterusnya….

Babak Pertarungan…

Kini hidangan lazat untuk jamahan seterusnya terbentang di depan mata…aku agak gementar kerana inilah pertama kali aku akan bersetubuhan dengan perempuan selain dari isteriku…dah lah tu bini orang pula…aarrgghhhhhhhhhh…kan tadi aku dah tekad…

Dengan perlahan aku membaringkan Anisah di katilnya…kemudian aku menghidupkan lampu bilik yang tadinya samar-samar…sememangnya aku suka melakukan seks dalam suasana yang terang…Anisah terlentang sambil memandangku dengan penuh bernafsu tapi masih terasa malu & gementar… Kemudian, aku merangkak naik ke katil dan terus menindih badan Anisah…kami berpelukan erat dan terus berkucupan panjang…nafas kami berdengusan menahan gelora nafsu. Aku tau di saat ini masing² tidak sabar lagi untuk berlayar ke lautan madu…sambil menjilat dan menyonyot buah dada Anisah, aku mula menggesel-gesel batangku yang mula keras itu ke alur pantat Anisah. Anisah mula mendesah-desah sambil menggoyangkan punggungnya melawan geselan nikmat batangku. Pantatnya mula basah kuyup kembali dan semakin tak sabar untuk menelan dan mengemut batangku ke dalam…

Aku kini bersedia untuk menusuk senjata keramatku ke dalam pantat Anisah. Anisah dengan relahati mengangkang kedua kakinya untuk memudahkan kemasukan batangku ke dalam pantatnya. Aku menarik nafas dalam dan sambil sebelah tangan memandu batangku, aku menusuk dengan perlahan ke dalam pantat Anisah…aduuuhhhhhhhhh sungguh nikmat kurasakan. Ternyata lubang pantat Anisah masih ketat macam anak dara…cuma selaput daranya saja yang tak de…setelah setelah separuh kemasukan, Anisah sambil berdengus dalam mengangkat punggungnya untuk mempercepatkan kemasukan batang hingga ke pangkal.
“Abangggg, sedapnya bang…masuk lagi bang…aduiii bang…nisah nak bangggg” rayu Anisah. Aku pun mula mendayung dengan perlahan-lahan sambil menikmati rasa sensasi yang amat hebat. Begitu juga halnya dengan Anisah. Meraung-raung kecil Anisah menahan serangan demi serangan dariku…setelah hampir 10 minit, Anisah semakin ganas, tangannya menjadi semakin tak tentu arah, sekejap menarik-narik cadar, sekejap merangkul leherku dengan kuat, sekejap mencakar-cakar belakangku…menandakan dia mula hendak mencapai klimaksnya. Sambil mengeleng-geleng kepalanya ke kiri kanan, mulutnya mengomel-ngomel “ abang, laju lagi bang, laju lagi bang…sedap bang…sedpanya bang…ohhh godddd..sedapnya….” Aku semakin bersemangat dan melajukan hentakan batangku ke dalam pantat Anisah…hinggalah akhirnya Anisah berdengus panjanggg..”ARRrgggggggggggggggggggggghhhh bangggggggggggggg…. Aarrggggggggggggggg..duiii…aargggghhhh abanggggg…aarrggghhhhh” Ternyata Anisah telah klimaks dan terdampar kelayuan. Aku memberhentikan sebentar hentakanku untuk memberi ruang untuk anisah bernafas. Kemudian aku mulakan kembali hentakan yang lebih bersemangat kerana sebentar lagi aku juga akan merasai sensasi yang sama…Anisah yang telah menikmati kepuasan mula memberikan layanan yang lebih hebat dengan kemutan yang lebih padu. Akhirnya aku tak mampu lagi menahan rasa kenikmatan di batangku…dan “Anisahhhh… I’, cumminggggg….aaarrghhhhhhhhhhhhhhhhhhh” akhirnya batangku memancutkan maninya yang hangat ke dalam lubuk rahim Anisah…aku tak peduli samada benihku akan bercambah atau tidak, yang ku ingini ialah rasa sensasi yang hebat apabila batang yang telah menembak akan dikemut-kemut oleh pantat Anisah yang sempit itu…Ku lihat badan Anisah juga kejang di saat aku mencapai klimaks ku…ternyata kami melalui saat² klimaks bersama walaupun untuk kali kedua buat Anisah. Setelah masing² hilang bunyi dengusan ibarat lembu kena sembelih, kami terdampar kepenatan. Aku mengucup dahi Anisah tanda mengucapkan terima kasih. Anisah mengucup pipiku sambil memberikan senyuman manis. Selepas lap kemaluanku dan Anisah, kami terlena dalam pelukan sambil berbogel. Kami terjaga lebih kurang pukul 3.30pagi apabila terdengar suara tangisan baby Anisah kerana terjaga dari tidur. Anisah berkejar ke arah babynya. Setelah babynya terlelap semula, aku mendapatkan Anisah….dan kami bersetubuh sekali lagi….sebelum aku kembali ke apartmentku.

Itulah kali pertama dan terakhir aku melakukan seks dengan Anisah kerana sejak hari itu, aku agak rasa bersalah/malu terhadapnya…walaupun aku merasakan Anisah masih mengingini layanan seks dariku. Aku takut jika perbuatan kami akan dapat dihidu oleh jiran atau yang paling teruk oleh suaminya….pasti musnahlah kehidupan rumahtanggaku juga rumahtangganya. Kebetulan seminggu selepas kejadian tersebut, terdapat sebuah rumah teres yang kosong untuk disewa, so dengan cepat aku buat keputusan untuk berpindah ke rumah tersebut walaupun agak mahal tapi yang pasti kejadian aku bersama Anisah pasti tak akan berulang kembali dan yang penting rahsia kami akan tetap tersimpan sekurang-kurangnya di dunia ini, begitulah harapanku……hingga ke saat ini…
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #9  
Old 28-10-2005, 12:21 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Anak Sedara Dan Isteri Boss

setelah berulang kali aku bersama isteri boss aku.... 1 minggu boss aku cuti, dan aku bersamanya 5 hari.
setelah boss aku balik dari sabah aku cuba curi2 masa bersama nya.......saling mengingini.......saling inggin mengecapi kesedapan....... dan aku percaya dia amat berpuas hati pada aku.......cuma firsttime aku dgnnya saja 15 minit.

satu hari aku terlalu rindukan belaian dia.......dan aku akan meninggalkan RTM tak lama lagi......utk ke JOHOR.
aku telefon dia utk ketempat biasa.......katanya " akak sibuk kerana keluarga dari kampung datang"
dia minta 2-3 hari lagi laaaaaaa
tak apa, aku call iza....anak sedaranya dan minta datang ketempat biasa......kantin rtm......dia orang tak kesah kerana anak sedaranya pernah tido kat situ.

di kantin kami tak menunggu banyak masa dan kurang bercakap......iza terus memeluk aku dan katanya" iza terlalu rindukan hid laaaaa"
kami bercium lama...selama ini kami tak pernah terlanjur.
entah kenapa kali ini aku teringat mak sedaranya , belaiannya dan enjuttannya.
aku meramas tetek iza dalam tshirt.....iza mendongak saja "ussssssssshhh" sambil mata pejam..."sssedap , lama hid tak ramas iza punya"....."hid juga rindukan iza" sambil aku selinapkan tangan aku masuk kedalam tshirt iza.....iza tepis "hantar iza balik...dulu hid tak macam ni.....kita kan dah janji hanya dalam baju aje". "hid tahu iza , tapi hid terlalu rindukan iza"."hid ni kawan ngan iza kerana cinta ke nafsu".... aku terkedu hampir tak terjawab, aku senyap.....aku diam...iza terus menggoyangkan bahu aku sambil berkata " iza tanya hid ni........iza sayangkan hid dan iza mahu kita terus berkawan utk selamanya..tanpa merosakkan dgn begini".sekali lagi aku diam.......aku lepaskan pelukkan aku yg agak longgar tadi......iza cuba menggoyangkan bahu aku lagi........." hid ... tengok mata iza ni........"kemudian kami diam agak lama......cuma aku terasa belaian tangannya mengelus rambutku......aku masih ghairah sambil masih terbayang aksi dgn mak sedaranya.... sememangnya aku terlalu gian..... aku terlalu inginkan kesedapan berulang lagi.
aku cium lembut pipinya, telinganya dan lehernya......tiada tindakbalas......"isssssss.....ussssssss" sambil dia pejam mata. iza menggeliat geli atau seronok, yg pasti aku bertambah syok. "hid.....kenapa kita jadi macam ni"..."hid terlalu sayangkan iza.......iza...hid terlalu rindukan iza" serta merta aku memeluk erat badannya.......tak aku sangka iza membalas dgn erat sekali sambil mengelus kecil......"hiiiiiiiiiiiiisssssh"..lembut, ghairah dan tangan aku dah dalam bajunya serentak tu, mulut kami masih bertaut.....lembut dan halus......saling menghisap.
aku cuba membuang tshirtnya.....putih sunggggguh dada nya , teteknya tak terlalu besar tapi cannnntik , mulus..... aku buka colinya sambil mulut kami bertaut.......pengalaman aku ngan mak sedaranya kugunakan sepenuhnya "ussssssh....isssssh" betul-betul dicuping telinga aku.
tangan kana aku dah kat pantatnya...tanpa spender......tak setemabam mak sedaranya tapi terasa kepadatannya....berair sikit..berlandir.aku memainkan biji kelentitnya...."ssssssedapnya hid....hiddddddddddd, kenaaaaaapa sedap sangat ni".
aku diam je......terus mulut aku lepaskan ke puting teteeknya....sebelah kiri.......mak sedara nya kata, tetek kiri lebeh sedap bagi perempuan "ussssssssshhhhhhhh" sambil dia menggeliat ,mengangkat punggungnya. "ssssssssseeeedddddd.........aaaaahhhhhhhhh"ak u buka skirtnya.......iza bogel depan aku........percayalah body cantik drpa mak sedaranya.......anak dara 17 katakan.
aku menjilat seluruh badannya.......aku tak nak jilat pantat...busuk!!!!!!!
aku dah berbogel konoek dah tegang aku tak boleh tahan dgn bodinya yg putih, gebu.........."iza.......hid nak masukkan konek" iza hanya diam "isssssssa adusssssssssssss hid........isusssssshhh" mata kejap.aku kangkangkan paha terus memasukkan konek aku kedalam pantat......"oooooooohhh ketatnya" "adusssssszzzssssss...slow sikit hid" sambil menolak sikit badan aku.aku menjunamkan perlahan2 konek kedalam....."ussssshhhhhhhhh......." iza masih memelukku dgn erat sambil mengerutkan matanya."sssssssssssedapnya hiddddd". aku mecium tengkuknya mencium kat yg terdaya. terasa kemutan pantatnya yg sangat berbeza dgn mak sedaranya.
aku terasa konek aku sejuk......."ssssssssssssss.....uuuuuuuussssssseee eeedddddap aaaaaaahhhhhhhhhh" iza memlukku erat. kakinya memaut punggungku. aku rasa konek aku betul2 masuk kedalam......terasa sungguh sejuk dan rasa lelehan keluar dari pantatnya.iza perlahan-lahan lepaskan pelukkannya dan aku masih menghayun konekku perlahan2 mengikuti alunaan punggungnya.
kembang-kuncup kemutan sungguh terasa........"hiddddd..... iza......sssssssssssayangkan hid.......jgn tinggalkan iza leeeeeeeeepasss ni......plisssszzzzzz ........ishhhhhhh... sedapnya......uuuuuuuusssssssss......". " Iza hid sayaaaaaangkan iza"............. "hid........iza tak nyesal buat gini dgn hid......tapi.....ushhhhhh...ssssssssedapnya.. ......" iza terus menggoyangkan punggungnya. aku minta iza mengayunkan punggungnya kekiri dan kekanan......"adusssssssszzzz iza... hid gembira dengaaaaaaaan iza". "ossssssssh....izaaaaaaaaa "
serentak dgn tu aku meluk erat iza...... bertaut dan aku pancut kedalam dan itu yang buat iza memelukk aku terlalu erat. kami diam seketika utk mengecapi kesedapan itu.konek aku masih kat dalam pantat iza.......aku belai iza lembut dan iza tak menangis.......setelah hampir 1/2 jam konek aku kat dalam pantat iza......terasa balik kekejangnya, aku ayun sekali lagi dan kali iza sungguh menakjubkan, mainan kami kali ini sungguh sedap dan iza cukup puas..... kami sungguh letih dan aku terbangun esok (ahad) kantin tutup).. iza minta aku sekali lagi...... kali iza yg memulakkannya dan aku mengajar macammana mak sedaranya mengajar aku.kami buat selepas tu......2 kali......iza terlalu penat.
kemudian iza memberitahu aku ayahnya akan berpindah ke serawak minggu tu jugak sebab tu seluruh keluarganya ada di kl.iza minta aku tak meninggal kan dia...aku berjanji aku tetap menantinya...... aku juga sayangkan iza sepenuh hati ku. kami berjanji utk saling menyintai......kami berhubung di serawak selama 2 tahun sehingga dia mengatakan seorang usahawan serawak akan mengawininya.........dan iza pun berkahwin.....aku frust...selama ni aku setia dgnnya. aku dah putus dgn mak sedaranya kerana dia.......dan selepas tu aku tak keruan sehinggalah aku berjumpa dgn seorang yg bernama Ina.....
jumpa lagi dgn pengalaman aku ngan Ina pula ,dia masih dara.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #10  
Old 28-10-2005, 12:22 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Azizah Dikongkek Keling Part 1

Semua peserta menarik senyum panjang kerana kursus dah tamat. Setelah siap berkemas dan memasukkan barang-barang ku ke dalam kereta, Azizah pula mahu menumpang aku balik ke Perak. Bagi aku tak ada masalah asalkan dia sudi menumpang kereta buruk ku ini. Setelah sudah Azizah memasukkan beg-begnya, kami pun mula bertolak balik.

Sebenarnya kami berada di pusat kursus itu, sebuah hotel sederhana mewah, selama 10 hari. Kursus itu bertempat di Johor Baru. Perserta-pesertanya datang dari seluruh pelusuk tanahair termasuk Sabah dan Sarawak. Bayangkanlah dah lebih daripada 10 hari aku meninggalkan isteri ku di rumah. Maknanya juga, sudah lebih 10 malam aku tak 'bersama' dengan isteri ku. Seperti kata orang air dah naik ke kepala. Sebab itu aku tergesa-gesa nak pulang.

Lebih kurang jam 3.30 petang, aku dah melalui rumah tol Air Keroh. Hati ku rasa senang memandu kereta pada petang itu. Jika tidak ada apa-apa aral melintang nanti malam jam 10-11 sampailah aku ke rumah. Mujurlah ada Azizah bersama, dapat juga aku kawan atau teman untuk berbual-bual.

Hasil daripada perbualan, ku dapati dia juga sudah berkawin. Aku tanya dia, "bahgia ke ?" Dia tak menjawab. Dia ketawa aje. Kemudian aku tanya lagi, "sukakah dengan seks". Dia jawab dia suka. Tak ada sebab dia perlu membenci seks. Kemudian ku tanyai dia lagi, "selain dari suami, pernahkah buat seks dengan orang lain ?"

Sekali lagi dia ketawa terbahak-bahak. Dalam dia ketawa itu, sempat juga dia bertanya, apa perlunya aku tahu, sama ada dia pernah atau tidak melakukan hubungan seks dengan orang lain. Aku terdiam sekejap untuk berfikir mencari alasannya.

Aku katakan kepadanya, sebagai contoh, aku punya isteri, tetapi sudah lebih dua minggu tak melakukan hubungan seks. Keinginanku untuk melakukan hubungan seks adalah berkobar-kobar atau meruap-ruap. Apa, orang kata, sudah gian ? Kalau dah gian, dan tak dapat seks, mahu jadi gila. Sebab itu aku mahu cepat balik.

Ya, dia setuju dengan jawapanku. Bila ku tanya kenapa dia mahu balik cepat, adakah dia dah rindukan anak-anak atau ada hal lain. Sengaja aku kemukakan soalan ini untuk mengiat Azizah sahaja. Mendengarkan pertanyaanku, dia dah mula ketawa lagi.

Kata Azizah anaknya tinggal bersama mertuanya di Perlis. Suaminya pula kerja outstation kat Kelantan hingga minggu depan baru balik. So sajalah dia nak ikut aku balik sama. Terangnya lagi, dia begitu mendalam meminati aku. Sebab itu dia ambil kesempatan ini untuk menumpang kereta aku ini. Kembang hidung ku dipuji begitu. Maklumlah bukan senang nak dapat pujian yang sebegitu dari perempuan melayu. Namun aku berasa sedikit kurang yakin dengan jawapannya itu.

Ku katakan padanya, adalah sangat bahaya ikut lelaki hindu yang tengah gian seks ini. Nanti aku rogol dia, susah jadinya. Memang Azizah ini ceria orangnya. Ketawa lagi dia mendengar gurauan ku itu.

Jawapannya sungguh memeranjatkan. Katanya kalau kena rogol lagi seronok. Serentak dengan itu aku terasa darah ku mengalir deras. Nafasku jadi sesak. Kulihat mukanya, tak nampak macam bergurau pun.

Kat pelir ku mula berdenyut denyut. Sambil berdenyut ianya juga semakin membesar. Aku tanya lagi, " Are you serius ?"

"Nak tahu serius ke tidak, cubalah dulu." Itulah jawapannya. Aku mencuri pandangan ke muka Azizah. Bibirnya mengukir senyuman apabila dia tahu aku sedang memerhatikan dirinya.

Aku terdiam. Dia juga ikut diam. Sebenarnya aku mati akal. Ligat otak ku berfikir untuk mencari idea. Mencari idea bagaimana nak dapat kongkek perempuan melayu ni.

Kami baru melewati Seremban. Selepas berhenti minum di Nilai, kami meneruskan perjalanan ke utara. Lewat jam 5.30 petang aku dah keluar rumah tol Sungai Besi menuju pusat bandar Kuala Lumpur. Di pusat bandar, kami terperangkap dalam trafik jam. Berjam-jam lamanya, sedikit sahaja ada kemajuan.

Lebih kurang jam 8.45 malam aku sudah melalui rumah tol di Jalan Duta. Kemudian kami berhenti rehat di R&R Sungai Buluh. Semasa kami sampai, kilat sabung-menyabung. Hari nak hujan. Azizah tak nak turun makan. Begitu juga dengan aku. Kami beli makanan ringan untuk dikunyah dalam kereta aje.

Sebaik sahaja aku memulakan perjalanan, hujan turun dengan lebat. Lebat selebat- selebatnya. Ada masanya sampai tak nampak jalan. Jadi aku ambil keputusan untuk keluar dan berhenti di rumah tol Sungai Buluh. Azizah tak membantah. Mukanya ceria sahaja, tak nampak cemas pun. Di tempat letak kereta tak banyak kereta yang berhenti. Aku pilih tempat paling terpencil sekali.
Enjin tak ku matikan, kerana air-con masih hidup. Lampu besar ku matikan, tinggal lampu kecil sahaja. Hujan terus turun dengan lebatnya.

"Apa you benar-benar horny ke ?" Tiba-tiba Azizah memulakan semula cerita yang terputus.

Tanpa banyak fikir, aku kata, "tentulah". Dia mengatakan rasa simpatinya ke atas nasib ku kerana terpaksa lambat tiba ke rumah untuk bersama isteri. Aku kata, "tak apa, Azizah kan ada". Dia ketawa lagi. Aku merebahkan badan ku. Tak lama kemudian, dia pun ikut sama. Sambil berbaring aku memberanikan diri cuba mengusap-usap lengannya. Ku buat beberapa kali. Dia nampaknya tidak menolak. Kemudian ditangkapnya tangan ku itu. Dibawanya ke atas dadanya. Apa lagilah, orang mengatuk disorongkan bantal.

Ternyata benar dari apa yang dicakapkannya, "tak perlu rogol, kalau nak, cakap aje, pasti dapat". Kata katanya itu ku anggap sebagai tanda perestuan yang amat ku nantikan. Aku mula meraba-raba buah dadanya. Semantara itu dia membuka butang baju blausnya. Setelah mengeluarkan buah dada daripada colinya, dia membawa tanganku ke dalam blausnya. Aku raba. Aku rasa panas. Kemudian aku ramas bertalu-talu buah dada perempuan melayu itu.

Sekali-sekala aku dengar dia menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Memang dah jadi hobi ku, aku suka mengentel biji kelentit. Aku pun bangun lalu menyeluk ke dalam skirt Azizah. Dia membantu aku dengan menanggalkan cangkuk skirtnya. Mudah lagi lah tangan ku menjalar masuk untuk menerokai persekitaran pukinya.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #11  
Old 28-10-2005, 12:23 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Azizah Dikongkek Keling Part 2

Perlahan lahan ku usapi bulu puki Azizah yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit perempuan melayu tu. Aku rasa sedap. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir.

"Pussy u tak banyak bulu. I love your kind of pussy ", bisik ku ke telinganya. Bunyi nafasnya bertambah kuat. Selamba aje Azizah memberikan jawapan "It's all yours to enjoy."

Kemudian dia mencari zip seluar ku. Setelah membuka zip seluar ku, dia pun segera mengeluarkan batang pelir ku yang tegang lagi keras itu. Diusap-usapnya perlahan lahan. Belaian jari Azizah punya lah lembut. Dah tu pulak dia cukup pandai tempat yang perlu ditumpui Aku rasa macam nak terpancut aje air mani ku apabila dibuat begitu.

Di luar masih hujan lebat. Mujur cermin tingkap berkabus. Mungkin air-con kereta ku tak cukup sejuk. Di dalam kereta, Azizah mula melucutkan pantinya. Dia sudah siap bertenggong di atas pelir ku. Sedikit demi sedikit batang pelir ku yang terpacak keras itu terbenam masuk ke dalam pukinya.

Dia menghenjut dari atas. Manakala aku menojah dari bawah. Kami berpadu tenaga. Memang mudah bagi Azizah memasukkan batang pelir ku tadi kerana lubang pukinya sudah cukup berlendir. Pelir ku terasa licin apabila disorong tarik di dalam lubang pukinya

"Eh ! " rengek Azizah bagi setiap henjutan atau tojahan. "Sedap ke?" Azizah bertanya pada ku. "Puki melayu memanglah sedap" pantas aku menjawab pertanyaannya. Pertanyaannya yang sebegitu membuatkan kegeraman ku semakin melonjak. Dengan geramnya ku terjah pelir ku ke dalam puki Azizah. Semakin laju ditojah, semakin kerap dia merengek, "Eh eh es eh eh es."

Sambil dia menghenjut dari atas, tanganku mengusap-usap buah dadanya. Puting teteknya ku gentel. Ada masanya, aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Puas menyonyot aku menggentel. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang. Mulutnya mendengus, "Us us us us us".

Kemutan puki Azizah memang power. Nafsunya ternyata kuat. Aku pun dah tak upaya bertahan lagi. Melihatkan keadaan aku yang semakin menghampiri kemuncak, Azizah pun berbisek agar tidak dipancut di dalam pukinya. Katanya dia tengah masa subur . Dia tak mau terbuntingkan anak hindu. Apatahlagi dalam suasana persetubuhan yang sebegitu nikmat
Aku buat dengar tak dengar aje pesanannya itu. Pesanan yang tak mungkin akan aku patuhi. Dah lama aku mengidam nak celapak perempuan melayu yang putih mulus seperti Azizah. Memang aku berhajat sangat nak pancut air mani kat dalam pukinya. Peluang yang dah sedia terkangkang iu tidak sekali kali akan aku persiakan. Persoalan bunting itu aku peduli apa. Tambahan pulak dia kan ada suami. So bunting kalau suami dialah yang tanggung. Lainlah kalau anak dara. Memang problem besar jika terbunting.

"I'm cumming, I'm cumming", jerit ku sambil menahan rasa sedap. Semakin laju puki Azizah aku henjut. "No… please… jangan lepas kat dalam. Keluarkan sebelum terlanjur". Suara rayuan dan runggutan berdengus dengus kedengeran.

"Dah terpancut." Jerit ku sambil memelok punggung Azizah erat erat. Ku buat begitu supaya pelir ku boleh terbenam sejauh yang mungkin ke dalam puki Azizah. Raut muka Azizah nampak kerisauan. Dengan lembut dia mengelekkan punggung untuk cuba keluarkan pelir aku yang kemas terpaku ke dalam pukinya. Hasil dari dakapan ku yang sebegitu kemas, lubang puki Azizah ternyata tidak dapat lari kemana mana. Ianya pasti tidak lepas dari menjadi mangsa sasaran kemuncak nafsu aku.

Entah berapa belas das ledakkan air mani ku pancutkan ke dalam perut Azizah. Bayangkanlah banyaknya air mani yang dah sepuluh hari bertakung itu. Ianya memancut tak putus putus bagaikan air kencing yang pekat dan likat.

Terbeliak biji mata Azizah apabila dia menyedari air mani ku sudah pun bersembur di dalam perutnya. Kehangatan pancutan air mana itu dapat dirasainya dengan cukup nyata. Pangkal rahim Azizah bertalu talu disimbahi air mani. Dalam pukinya dah penuh terpalitkan taburan air benih lelaki hindu.

Serentak dengan itu, Azizah terus terdiam kaku. Batang pelirku mulai kendur. Beransur-ansur ianya go-stern daripada lubang pukinya. Ikut sama keluar ialah air maniku. Ianya turun meleleh sambil membasahi peha Azizah. Aku memerhati lelehan itu dengan perasaan bangga dan berpuas hati.

Pada pandanganku, puki Azizah memang sedap. Cukup cekap dia memainkan peranannya. Lubang pukinya pun kuat mengemut. Kemutannya saja boleh buatkan lelaki lupakan masalah dunia. Kalah aku dibuatnya. Aku cukup puas hati dengan layanannya.

Hujan mulai teduh tetapi masih renyai-renyai. Azizah sudah beralih ke tempat duduknya. Dia membetul-betulkan pakaiannya. Bayangan penyesalan jelas terpamir di wajahnya. Memang dia amat tidak menyenangi tindakkan ku kerana memancutkan air mani ke dalam pukinya. Namun aku peduli apa. Janji kali ini aku telah berjaya projekkan puki melayu yang cukup ayu. Berbaloi sungguh upah yang aku dapat sebagai tambang kerana tumpang kereta aku.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #12  
Old 28-10-2005, 12:25 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Ah Beng Part 1

Kisah ini berlaku semasa aku mengajar di sebuah sekolah menengah di sebuah pekan kecil di Selangor. Waktu itu aku baru sahaja di tukarkan ke pekan itu selepas lapan tahun mengajar di sekolah rendah di Sabah. Suamiku yang juga seorang guru bertugas di sekolah berhampiran dengan sekolah tempat aku mengajar. Anak-anak ku seramai dua orang di hantar kerumah Mak cik Piah jiran di sebelah rumah sewa kami.

Kisah ini bermula dengan tawaran dari Tauke Leong yang meminta aku mengajar anaknya bermain keyboard di rumah. Mulanya aku agak tidak bersetuju kerana beliau meminta aku mengajar anaknya pada waktu malam. Oleh kerana tawaran yang diberikan agak lumayan maka suami aku berkeras agar aku menerima tawaran tersebut dan dia bersetuju untuk menjaga kedua-dua anak kami pada waktu aku tuisyen.

Aku terpaksa mengajar Ah Beng selama dua kali seminggu iaitu malam Rabu dan Jumaat. Ah Beng pula adalah anak muridku di sekolah baru tersebut. Dia berusia 14 tahun pelajar tingkatan 2 Perdagangan 4, kelas terakhir di sekolah tersebut. Ah Beng seorang yang pasif dan tidak suka bercakap. Apa yang membimbangkan aku adalah Ah Beng adalah seorang yang suka melukis gambar-gambar lucah di dalam buku latihannya. Pernah sekali aku membongkar begnya semasa rehat untuk ,mengetahui apa yang dilakukannya semasa aku mengajar kerana dia sibuk melakarkan sesuatu di dalam buku latihannya itu.

Aku agak terperanjat besar bila mendapati berbagai gambar wanita bertudung sedang melakukan berbagai aksi lucah yang menjijikkan seperti memasukkan timun ke kemaluan, memasukkan paip air ke lubang dubur dan melakukan seks dengan anjing. Itulah puncanya aku menolak tawaran tauke Leong semasa mula-mula dia menawarkan aku tugas tersebut. Namun setelah dipujuk oleh suami serta memikirkan tentu Tauke Leong ada di rumah semasa aku mengajar maka aku terima juga tawaran tersebut. Aku tidak pula menceritakan peristiwa gambar lucah yang dilukis oleh Ah Beng kepada suamiku.

Hari Rabu yang pertama itu, suamiku menghantar aku ke rumah Tauke Leong pada pukul 8.15 malam sambil ditemani oleh anak-anakku. Tauke Leong menyambut kami dipintu pagar rumah banglo dua tingkatnya dengan mesra dan setelah berbual ala kadar dengan Tauke Leong suamiku berlalu meninggalkan aku seorang setelah berjanji untuk menjemputku pada pukul 10.30 mlam. Setelah masuk kedalam ruamh aku di hantar oleh tauke Leong ke bilik bacaan di tingkat dua dan diapun berlalu memanggil anaknya Ah Beng. Aku merayau-rayau di dalam bilik yang tersedia berbagai-bagai bahan bacaan dan sebuah key board yang telah siap dipasang di dalam bilik tersebut. Apa yang menarik perhatianku adalah sebuah video cam yang telah siap dipasang di atas tripod tersedia di hadapan meja keyboard. Sedang aku leka berseorangan Tauke Leong datang dengan pakaian yang kemas dan haruman semerbak bersama isteri dan anaknya Ah Beng. Tauke Leong mengatakan yang dia terpaksa keluar bersama isterinya untuk menghadiri makan malam rakannya di pekan dan berpesan agar aku dapat mengajar dan menemani Ah Beng di rumah.

Setelah itu dia dan isteri berlalu keluar. Tinggallah aku dan Ah Beng seorang diri di rumah banglo tersebut. Ah Beng dengan hanya berseluar pendek dan singlet mengambil dua kerusi lalu di letakkannya di hadapan keyboard tersebut. Akupun memulakan latihan dengan mengajar perkara asas mengenai nota muzik kepada Ah Beng. Lebih kurang pukul 9.15 Ah beng mengatakan bahawa dia ingin ke dapur sekejap untuk mengambil minuman dan berrehat sebentar. Aku menggangguk sambil tersenyum. Akupun berdiri sambil menggoyangkan tangan untuk menghilangkan lenguh. Lebih kurang 5 minit kemudian Ah beng datang semula dan memberi aku setin Coca Cola sejuk. Aku tersenyum sambil mengucapkan terima kasih kepadanya. Ah Beng terus berjalan menuju ke arah kamera video serta menghidupkan alat tersebut. Aku hanya memerhatikan sahaja kelakuan Ah Beng.

Setelah siap Ah Beng berjalan menghampiriku dan serta merta mengeluarkan sebuah pistol automatik dari bahagian belakang pinggangnya dan mengacukannya ke perutku. Aku terkejut yang amat sangat sehingga terjatuh tin Coca-Cola yang masih belum terbuka ke lantai. Sambil pistol diacukan ke perutku tangannya meramas-ramas buah dadaku dengan kasar. Nafasku turun naik dengan pantas. Aku seakan-akan tidak boleh bernafas lagi. Dari buah dada kiri tangannya beralih ke sebelah kanan. Aku masih berdiri tegak di hadapan Ah Beng, di hadapan kamera. Ah Beng semakin ganas. Tangannya menyelinap masuk ke dalam blouseku dari bawah bajuku. Jarinya mula merayap melalui bawah braku mencari sasaran. Pistolnya di masukkan ke bawah bajuku dan terus dihalakan ke bawah beserta seluar slack yang ku pakai. Kebetulan seluar tersebut pula tidak menggunakan zip sebaliknya hanya getah pinggang. Sekarang seluarku telah sampai ke paras lutut. Ah Beng mengarahkan aku membuka baju dengan isyarat pistol ayahnya. Aku seperti lembu dicucuk hidung terus menurut. Kini aku berdiri dengan keadaan tidak berbaju cuma tudung, baju dalam dan seluar dalam serta seluar slack separas lutut.

Ah Beng berdiri di belakangku sambil jarinya sibuk membuka baju dalam. Kemudian dia melondehkan seluar dalam dan terus melurutkan seluar slackku sekali. Aku seakan-akan dipukau terus mengangkat kaki untuk mengeluarkan kedua-dua seluar tersebut. Ah Beng kemudian mengambil sebuah kerusi dan diletakkan di hadapan kamera videonya. Dia mengarahkan aku berdiri memegang penyandar kerusi sambil membelakangi kamera.Setelah aku berbuat demikian Ah Beng mengarahkan aku menonggekkan sedikit punggungku dan terus dia menjilat bahagian punggungku yang pejal. Aku masih bertahan tetapi apabila lidahnya yang basah menjilat lubang duburku aku mula terkemut-kemut kegelian. Lidahnya menjalar semakin panjang ke dalam lubang duburku. Aku merasai satu persaan yang aneh menyelinap ke dalam darahku. Tubuhku mula panas. Sekarang aku pula yang menyuakan punggungku ke mukanya. Ini merupakan pengalaman baru bagi diriku.

Kini aku hanya menonggeng dengan bertudung sahaja.Ah Beng kemudian mengepak daging punggungku agar jlatannya boleh pergi kedalam lagi. Aku tanpa disangka-sangka telah melebarkan lagi kangkanganku untuk membolehkan lidahnya bermain-main di lubang duburku. Tangan kanan ku beralih dari memegang kerusi ke arah farajku pula. Aku mula mengentel biji kelentitku dan sekali sekala memasukkan jariku kedalam alur faraj. Aku semakin khayal, aku tidak sedar bila Ah Beng meletakkan pistol ke atas lantai. Aku hanya sedar apabila aku terasa lubang duburku seakan akan pedih dan bila aku menoleh ke bawah aku lihat Ah Beng sudah memasukkan jari manis dan jari hantunya ke dalam lubang duburku yang tidak pernah diterokai suamiku.

Ah Beng masih sibuk mengerjakan lubang duburku dengan jari dan lidahnya sementara aku pula sibuk untuk mencapai klimaks. Setelah seluruh faraj dan duburku basah becah aku pula yang beralih posisi dan berpusing menghadap Ah Beng dan tergesa-gesa membuka seluarnya serta mencapai senjata Ah Beng yang sedia tercacak masuk ke dalam mulutku. Aku tidak pernah menghisap kemaluan suamiku sendiri sebelum ini kerana tidak pernah berasa sebegini ghairah. Suamiku jarang melakukan foreplay yang panjang sebelum kami bersetubuh. Sambil aku menghisap kemaluan Ah Beng sambil itu dia berjalan menuju ke kamera supaya jelas kelihatan wajah cikgunya yang sedang menghisap kemaluan anak muridnya sendiri. Ah Beng menujah-nujah senjatanya yang tidak seberapa besar tanpa bulu itu ke dalam mulutku.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #13  
Old 28-10-2005, 12:27 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Aku sudah tidak dapat bertahan lagi aku betul-betul memerlukan senjata lelaki ke dalam farajku. Aku berdiri sambil memegang senjata Ah Beng dan cuba memasukkanya ke dalam farajku. Ah Beng pula menolak badanku ke bawah agar berada dalam posisi menonggeng di atas lantai. Dengan ganas dia menujah farajku dari belakang. Aku merendahkan lagi badanku agar senjatanya boleh masuk dengan lebih dalam. Aku juga mengayak-ayakkan punggungku dengan ganas. Aku terdengar Ah Beng mendengus dan terasa panas berkali-kali di dalam farajku. Ah Beng sudah klimaks rupanya. Aku berusaha mengentel bijiku sambil senjata Ah Beng masih terpacak kemas di dalam farajku. "AAAAhhhhhhhggghghh" akhirnya aku pun klimaks dan terus tersungkur di atas lantai sambil anak muridku tersungkur sama di atas belakangku.

Ah Beng mengeluarkan senjatanya dan berdiri di hadapanku. Dia menyuakan senjatanya yang sederhana keras itu ke mulutku. Aku terus mengangkat badanku sedikit dan mula mengulum senjatanya semula. Oleh kerana ia sudah separuh keras maka habis semua senjata beserta telurnya sekali ku kulum. Inilah baru pertama kali aku merasakan air mani kerana selama ini aku merasakan bahawa air mani adalah menjijikkan. Rupanya tidaklah teruk sangat rasanya setelah bercampur dengan air farajku. Ianya agak masin. Setelah agak keras semula Ah Beng semakin ganas menujah mulutku sementara aku pula berusaha sedaya upaya untuk menyedut senjatanya agar dia dapat klimaks kali kedua. Kedua-dua tangan Ah Beng Mengenggam kepalaku dengan ganas sambil dia menujahkan senjata ke mulutku. Crit-crit-crit air mani Ah Beng memanjut dalam mulutku sambil dia mendengus kerana terlalu nikmat.

Setelah habis pancutannya aku meluahkan air maninya ke atas lantai. Rupanya dia tidak berpuas hati dengan perbuatanku tadi dan memaksa aku menjilat semula air mani tersebut sehingga bersih sambil mengacukan semula pistol di kepalaku. Aku terpaksa menurut sambil perbuatan aku itu di rakamkan dengan kamera yang kini sudah berada di tangannya. Setelah itu dia memaksa aku melakukan onani(melancap) sendirian di atas lantai dan dia sibuk merakamkan gambar tersebut. Malam itu aku klimaks dua kali kerana onani. Setelah hampir pukul 10.15 Ah Beng mengarahkan aku memakai pakaianku semula tetapi dia tidak membenarkan aku mengambil seluar dalamku. Aku pulang kerumah dengan tidak memakai seluar dalam. Mujur juga suamiku tidak perasaan keadaan ini.

Malam itu aku tidur awal dan suamiku juga tidak mendapat habuan kerana aku mengatakan aku terlalu penat memberikan tuisyen kepada anak muridku. Tak tahu pula apa nasibku hari Jumaat nanti. Ah Beng telah berpesan agar aku memakai baju kurung!!!
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #14  
Old 28-10-2005, 12:28 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Ah Beng Part 2

Malam Jumaat itu aku ke rumah Ah Beng dengan memakai baju kebaya kerana menurut kemahuannya. Suami aku agak pelik juga kerana memakai baju kebaya pada waktu malam. Namun begitu alasan yang ku berikan kepadanya nampaknya memuaskan hati suamiku. Seperti biasa setelah menghantar aku ke pintu pagar rumah Tauke Leong suamiku terus berlalu meninggalkan aku seorang diri. Aku agak terperanjat apabila aku disalak oleh seekor anjing yang agak besar semasa aku menekan loceng rumah. Hampir luruh jantungku dibuatnya. Ah Beng muncul dengan seluar pendek dan singlet lalu mententeramkan anjingnya lalu mempersilakan aku masuk. Kamera video telah tersedia di tangannya.

"Mana bapa kamu?"

"Dia keluar dengan mama pergi rumah kawan"

Oh! Aku mula memikirkan akan nasibku pada malam ini pula. Ah Beng merakamkan gambarku sambil aku berjalan menuju ke tangga untuk ke tingkat atas. Sambil berjalan Ah Beng mengeluarkan not RM 50 dari saku seluar pendeknya. Terdapat segenggam not RM50 di tangan Ah Beng.

"Cikgu buka baju sekarang" arah Ah Beng sambil sibuk mengambil gambarku.

"Tolonglah Beng jangan buat saya macam ni, sayakan guru kamu"

"Cikgu mau duit ka mau aku bagi video kat semua orang, sekarang buka baju"

Aku mula mencapai butang baju kebayaku dan melepaskannya satu pesatu sehingga habis. Selepas itu aku melurutkan baju kebaya ku ke bawah. Selepas bajuku terlurut Ah Beng mengarahkan aku untuk membuka kainku pula. Seperti terkena pukau aku terus menarik zip kainku dan melondehkan kain ke bawah. Ah Beng marah kepadaku kerana mendapati aku memakai seluar dalam. Oleh keranan aku melanggar arahannya maka aku telah di denda membuka seluar dalam dan mengonggong seluar dalam ku di mulut sambil merangkak naik keatas tangga.

Aku sekarang merangkak keatas tangga dengan hanya memakai baju dalam dan tudung sambil menggigit seluar dalamku sendiri. Ah Beng mengekoriku dari belakang sambil mengambil gambar.

Sampai sahaja separuh tangga Ah Beng mengarahkan aku berhenti dan menghadap kamera. Dia mengarahkan aku membuka baju dalamku dan seterusnya menyuruh aku melakukan onani. Aku diarah supaya mengulum jariku dan seterusnya membasahkan kemaluanku dengan menggunakan air liur. Aku akur dan mula melakukan onani di tangga rumah Ah Beng. Ah Beng mengarahkan aku membuka kakiku seluas-luasnya. Sambil itu dia mengarahkan aku memakai seluar dalam ku di atas kepala kerana masih tidak berpuas hati terhadap perbuatanku memakai seluar dalam ke rumahnya. Selepas mengenakan seluar dalam di atas tudungku aku di arah menggunakan sebelah lagi tanganku untuk memegang buah dada dan seterusnya menghisap sendiri buah dadaku.

"Aku mula merasakan kehangatan menjalar keseluruh tubuhku. Jariku semakin laju mengentel kelentitku sendiri. Seketika kemudian Ah Beng mengarahkan aku meneruskan perjalanan ke bilik bacaan sambil melancap. Aku terasa seperti seekor binatang. Apabila samapi di hadapan bilik bacaan pintu telah tersedia terbuka. Aku terus merangkak masuk sambil tangan kananku masih bermain-main di faraj. Aku agak terperanjat kerana di atas lantai telah terbentang tikar rotan berserta bantal besar dan dua biji timun yang agak besar. Aku tahu Ah Beng talah merancang semua ini apabila bapa dan ibunya keluar rumah. Ah Beng mengarahkan aku terus melakukan onani di atas tikar sementara dia meletakkan kamera videonya di atas tripod yang telah tersedia ada.

Ah Beng membuka seluar pendeknya dan menaburkan not RM50 ke atas badanku. Tidak kurang dari sepuluh keping semuanya. Selepas membuka baju singletnya dia terus menyuakan senjatanya ke mulutku dan menujah senjatanya dengan ganas. Aku menyedut senjata Ab Beng dengan rakus sambil tanganku masih mengentel biji kelentitku.Setelah beberapa minit menujah mulutku dengan ganas Ah Beng bertukar posisi membelakangiku dan menyuakan punggungnya ke mukaku. Aku menjilat lubang duburnya sambil dia mendengus dan mula menjilat farajku. Sambil lidahnya menjilat tangannya mengambil timun yang tersedia dan mula mengacukannya ke arah lurah kemaluanku. Dengan perlahan dia menusukkan timun tersebut ke dalam farajku dan aku mendengus dengan tusukan timun yang agak besar tersebut.

Ah Beng mula menujahkan timun tersebut dengan agak laju sambil sekarang senjatanya ditujah keluar masuk mulut ku. Aku mula merasakan kesedapan yang amat sangat dan secara otomatik aku mula mengayak-ayakkan punggung dan pinggangku. Benaman timun semakin dalam ku rasakan. Aku tidak dapat bertahan lagi. Tiba-tiba Ah Beng memberhentikan tujahan senjata dan timun dan bangun meninggalkan aku. Dia mengarahkan aku menonggeng dan mula bergerak ke belakangku. Setelah aku berada dalam posisi menonggeng Ah Beng memasukkan semula timun tersebut ke farajku dan mengacukan sebiji timun lagi ke lurah punggungku. Timun basah di farajku dikeluarkan dan di tusuknya ke lubang duburku. Sementara itu timun yang belum digunakan dimasukkan pula ke farajku. Mulanya aku berasa agak pedih di dubur tetapi setelah beberapa lama keadaan jadi bertambah sedap. Aku menundukkan kepala ke lantai sambil membiarkan Ah Beng mengerjakan kedua-dua lubang dubur dan farajku.

Seingat-ingat aku sudah dua kali aku klimaks. Tidak pernah aku klimaks sebegini nikmat dan berkali-kali semasa aku bersetubuh dengan suamiku sebelum ini. Setelah berpuas hati dengan aksi dan permainanku Ah Beng mencabut timun di duburku dan mula menujah ganas duburku sambil timun di farajku masih tersumbat kemas di faraj. Aku dapat merasakan beberapa das tembakan air hangat menujah duburku. Aku tahu Ah Beng sudah klimaks namun aku masih mengemut senjatanya dengan kemutan-kemutan kuat otot duburku yang masih dara sebelum ini. Ah Beng tersadai di atas badanku setelah memancutkan air lazatnya di dalam duburku.

Setelah agak lama Ah Beng mengarahkan aku mengutip duit yang ditaburkannya tadi menggunakan mulutku. Aku terbongkok-bongkok mengutip kesemua duit yang ada lebih kurang RM600. Setelah itu Ah Beng mengambil seluar dalam di atas kepala ku dan diletakkannya di atas keyboard. Jam sudah menunjukkan pukul 10.20. Lama juga rupanya kami melakukan aktiviti tersebut. Dia mengarahkan aku mengutip semua pakaian dan memakainya semula sementara menunggu suamiku datang menjemput. Sambil menunggu suamiku di ruang tamu Ah Beng mengatakan sekiranya aku bersetuju 'main'dengannya di sekolah dia akan memberi aku lebih duit lagi. Aku hanya mendiamkan diri. Dia mula mengugut akan membuat berbagai perkara sekiranya aku tidak mahu mengikut kemahuannya. Aku hanya diam sambil memikirkan bagaimana aku hendak menjelaskan mengenai duit RM600 yang aku perolehi pada malam tersebut.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #15  
Old 28-10-2005, 12:30 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 10
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Ah Beng Part 3

Pagi Sabtu itu setelah siap berpakaian suamiku terus menghantar aku ke sekolah untuk Ko Kurikulum sebelum menghantar anak-anakku ke rumah Kak Bedah seterusnya dia sendiri akan ke sekolah pula. Sampai sahaja di sekolah aku terus ke bilik guru untuk mengambil beberapa peralatan seterusnya ke kelas untuk menguruskan kelab usahawan yang mana aku menjadi penasihatnya. Setelah semua peralatan diambil aku terus bergerak menuruni anak tangga menuju ke kelas. Sedang aku leka menjawab salam dan sapaan murid di sepanjang perjalanan tiba-tiba Ah Beng telah berada di sebelahku.

"Cikgu nanti pukul 11 jumpa saya dekat sana stor sukan" katanya terus meninggalkan aku.

Aku termanggu-manggu memerhati sekeliling takut kalau ada sesiapa yang dengar akan percakapan Ah Beng tadi. Aku teringat yang suamiku selalu mengambilku pada pukul 11.30 kerana ko-kurikulum berakhir pada pukul 11.20. Sambil berfikir aku terus menuju ke kelas untuk membimbing para anak didikku di dalam bidang keusahawanan.

Kira-kira pukul 10.55 aku melapaskan muridku pulang awal untuk berjumpa Ah Beng di stor sukan yang berada dihujung bangunan blok B bersebelahan tandas murid lelaki. Aku berjalan dengan agak perlahan sambil otakku berfikir apakah yang ingin dilakukan oleh Ah Beng kepadaku pada hari ini. Ngilu di duburku akibat peristiwa pada malam semalam masih lagi terasa. Di rumah pula aku sekali lagi disetubuhi oleh suamiku selaepas dia menonton filem lucah. Penat sungguh badanku pada pagi ini.

Aku menolak pintu stor sukan perlahan-lahan. Aku memerhatikan sekeliling, masih tiada sesiapapun di situ. Aku masuk kedalam dan memasang lampu. Stor sukan agak bersepah kerana para pelajar tidak mengemaskannya setelah menggunakan perlalatan di situ sebaliknya hanya mencampakkannya di merata-rata tempat.

"Haa, bagus cikgu sampai awal" suatu suara yang biasa aku dengar menyapaku dari arah pintu.

Ah Beng berdiri di situ agak lama memerhatikan aku. Ah beng seterusnya masuk ke dalam. Aku agak terperanjat bila seorang demi seorang pelajar lain masuk ke dalam stor sukan tersebut. Mereka adalah pelajar-pelajar yang tidak ku kenali. Tiga orang pelajar Cina dan seorang pelajar India. Semuanya lebih besar dari Ah Beng. Mungkin mereka adalah pelajar tingkatan 5. Kesemua 4 pelajar tersebut sesekali memandangku dan kebanyakkan masa memandang ke lantai, mungkin mereka takut dengan status aku sebagai guru.

"Beng sekarang awak nak apa?"kataku agak tegas.

"Kalau saya beritahu pada pengetua awak boleh dibuang sekolah tahu" nada suaraku agak tinggi sedikit.

Aku mula mendapat sedikit keberanian. Ah beng hanya tersenyum sementara rakan-rakannya yang lain tunduk memandang lantai. Ah Beng bergerak ke arah ku dan menghulurkan sekeping kertas A4 kepadaku. Tanpa sebarang bicara dia memandangku. Aku membuka lipatan kertas tersebut dan amat terperanjat kerana di dalamnya terdapat gambarku sedang merangkak dalam keadaan bogel di atas tangga. Rupanya Ah Beng mengambil gambarku dengan menggunakan kamera video digital dan dia telah mencetak gambar tersebut untuk menggugutku.

"Berapa ramai orang sudah tengok?"

"Belum ma, kalau cikgu mau semua orang tengok, bagitau sapa pengetua lo" jelas Ah Beng sambil menggigit kuku.

"Tolonglah Beng jangan macam ni, saya ada anak, aada suami, tolonglah Beng" Aku merayu sambil air mataku menitis secara otomatik.

Aku terdengar suara rakannya bercakap dalam bahasa Cina yang tidak aku fahami. Kemudian ah beng pula membalas masih bercakap Cina. Sambil bercakap Ah Beng bergerak menghampiriku dan memegang tanganku. Aku menepis tangan Ah Beng dan terus mengesat air mataku yang masih bercucuran.

Ah Beng sekali lagi memegang tanganku dengan agak kasar dan menarikku rapat ke dinding. Tanganku di depangkannya mendakap dinding stor sukan. Aku masih menangis tapi tangisanku tidak kedengaran sebaliknya hanya tersedu-sedu.

Kini aku berdiri mendakap dinding sambil membelakangkan pelajar-pelajar tersebut. Aku memejamkan mata. Aku dapat merasakan seseorang sedang menyingkap kain baju kurungku ke atas, namun aku tidak berdaya melakukan apa-apa. Kemudian sambil kainku di singkap aku merasa ada tangan-tangan yang kasar sedang meramas-ramas punggungku yang gebu dan buah dadaku. Keadaan menjadi sunyi sepi.

Aku dapat merasakan seluar dalamku di tarik kebawah dan jemari ganas semakin kuat mencengkam daging pejal di punggungku. Pinggangku di tarik kebelakang sambil tanganku masih mendepang mendakap dinding. Kain baju kurung dan kain dalamku diletakkan pada pinggangku dan aku terasa daging punggungku digigit oleh lebih dari seorang pelajar dengan rakus. Buah dadaku masih menjadi mangsa ramasan ganas pelajar sekolahku. Aku tidak tahu siapa yang melakukan apa.

Dari luar baju kurung tangan-tangan nakal tadi merayap menyelinap kedalam baju kurungku dan seterusnya ke bawah baju dalam ku. Buah dadaku semakin ganas di ramas dan lebih memeranjatkan ia menjadi tegang pula. Alur punggungku di basahi dengan air liur dan dari atas alur hingga ke pangkal farajku sudah basah sekarang. Aku terkemut-kemut dan sesekali menolak punggungku kebelakang agar jilatan basah tersebut sampai ke faraj.

Daging punggungku dikobak dengan agak ganas dan bibir duburku menjadi mangsa jilatan, dan aku semakin khayal. Aku hanya sedar apabila terasa badan ku di pusingkan sementara tanganku pula di angkat ke atas untuk menanggalkan baju kurungku. Apabila aku berpusing aku membuka mata dan terlihat tilam lompat tinggi sudah tersedia terlampar di atas lantai di tengah-tengah stor sukan.

Kini aku berdiri dalam keadaan bogel dan hanya memakai tudung merahku sahaja. Ah Beng menarik tanganku agar bergerak ke atas tilam. Aku dengan langkah yang berat diirngi 4 pelajar tersebut menurut kehendak mereka dan berbaring telentang di atas tilam. Seorang pelajar Cina yang agak gemuk menggangkangkan kakiku seluas-luasnya dan mula menjilat farajku. Ah Beng pula sedang berdiri membuka seluar sementara pelajar India itu pula sedang menghisap buah dadaku. Ke dua-dua pelajar Cina yang lain itu pula sedang meramas buah dada dan punggungku dengan ganas.

Aku dikerjakan secukupnya oleh mereka. Ah Beng menghulurkan zakarnya ke mukaku dan seterusnya melakukan tujahan di mulutku. Berdecit-decit bunyi zakarnya keluar masuk mulutku. Mereka seakan-akan berkompromi antara satu sama lain. Sekarang semua pelajar tersebut telah berbogel. Cuma budak cina yang Gemuk itu sahaja tidak membuka baju. Aku telah menghisap semua zakar pelajar tersebut secara bergilir-gilir.

Sekarang Ah Beng sedang menujah farajku dengan ganas sementara rakan-rakan yang lain sibuk meramas di sana-sini. Selvam, begitulah nama panggilan pelajar India yang sekarang sedang menujah ganas mulutku. Zakarnya adalah yang paling besar antara mereka berlima. Berbagai posisi telah di lakukan. Masing-masing masih belum memancutkan air mani lagi.

Sekarang budak cina Gemuk itu sedang menujah farajku dari arah belakang sementara aku sedang menghisap zakar rakan Ah Beng yang berambut tegak dan yang lain lain sibuk menjilat di sana sini. Sebenarnya aku telahpun klimaks yang panjang semasa Selvam memecut laju menyetubuhiku semasa aku berada di atas badannya. Aku mendengar mereka berbisik sesuatu di dalam bahasa Cina dan si Gemuk mula berhentikan tujahannya. Selvam diarahkan berbaring dibawahku sementara zakar si Gemuk dikeluarkan dan dipacakkan ke duburku.

Aku membetulkan zakar Selvam agar mudah masuk ke faraj. Sekarang mereka melakukan tujahan serentak dan aku hampir menjerit kesedapan cuma suaraku tidak keluar kerana di sumbat oleh zakar si rambut tegak. Ah Beng berdiri di hadapanku sambil melancap dengan rakus. Oleh kerana tidak tahan dengan kemutanku yang kuat di dubur budak Gemuk itupun klimaks di dalam duburku.

Setelah zakarnya dicabut seorang lagi rakannya memacakkan zakar kedalam duburku. Dia dengan mudah ia dapat melurutkan zakarnya kerana telah sedia ada pelincir. Aku bergerak seiring dengan gerakan mereka dan sebenarnya aku sendiri telah dekat benar dengan klimaks yang kedua. Kawasan sekeliling dubur dan farajku telah basah dan bencah. Selvam tidak dapat bertahan apabila otot farajku mengemut zakarnya dengan kuat akibat klimaks besarku kali yang kedua. Dengan pantas dia mencabut zakarnya dan air maninya tersimbah di atas peutku.

Rakan mereka masih laju menujah duburku yang ketat dan akhirnya dia pun kecundang setelah menujah dengan agak ganas. Aku tertiarap di atas tilam lompat tinggi tersebut sambil zakar rambut tegak masih kemas di dalam mulutku. Rambut tegak sendiri sudah tidak dapat bertahan dan melajukan tujahan di mulutku. Aku menghisap dan akhirnya dia menarik zakarnya dan memancutkan air mani di mulut dan mukaku.

Ah Beng menarik tanganku supaya aku berdiri dan membongkokkan badanku. Dia mula memasukkan zakarnya kedalam lubang duburku dan memecut dengan agak laju. Setelah dua tiga tujahan dia sendiri telah klimaks dan terbaring di atas tilam. Bergelimpanagan mereka baring di atas tilam tersebut. Aku masih lagi berdiri tegak sambil meratakan air mani yang berserakan di perut, muka dan punggungku.

"Kutip pakai mulut" Kata Ah Beng sambil mencapai seluarnya dan melemparkan not RM50 ke arahku.

Rakan-rakannya yang lain masing-masing mencapai seluar dan mengambil dompet dan melemparkan wang kearah aku. Aku masih tercegat tegak di hadapan mereka.

"Cepat ..kutip pakai mulut" Ah Beng meninggikan suara setelah melihat aku berdegil.

Akupun merangkak dan mula mengutip wang yang ditaburkan dengan mulutku. Setelah selesai aku melihat jam sudah menunjukkan puku11.20.

"Ini saya punya katanya." Aku mengutip sisa pakaian ku dan membersihkan diri dengan tisu serta memakai pakaian. Setelah siap aku berjalan longlai menuju ketempat letak kereta sambil Selvam sempat meramas punggungku dari belakang.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
Reply



Bookmarks
Thread Tools

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is Off
HTML code is Off



All times are GMT +8. The time now is 05:45 PM.


Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2014, vBulletin Solutions, Inc.
Copywrong © Samuel Leong 2006 ~ 2014 ph16